Isuzu Berharap Panther Laris Karena Innova

Kompas.com - 12/05/2016, 09:03 WIB
|
EditorAgung Kurniawan

Karawang, KompasOtomotif – Di pasar otomotif nasional, Isuzu Panther ikut berjibaku di segmen kendaraan multi guna (Multi Purpose Vehicle/MPV) menengah, bersama Toyota Innova, Nissan Livina, Honda Freed, dan Proton Exora.

Meski belum ada penyegaran teknologi mesin, Isuzu masih pede dengan model berjuluk "raja diesel" ini.Total pasar MPV menengah sepanjang 2015, mengacu data Gaikindo, mencapai 56.640 unit. Model terlaris, tentu sajaToyota Kijang Innova dengan 43.444 unit.

Tetapi, dengan langkah Toyota melahirkan generasi terbaru Kijang Innova, awal tahun ini, Keiji Takeda, Presiden Direktur PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI), membuat peluang Panther semakin besar untuk dipinang konsumen. Alasan utamanya adalah, banderol Innova baru yang dianggap kemahalan oleh calon konsumen.

“Harga Innova sekarang ini semakin tinggi, kita bisa memanfaatkan kekosongan itu. Harapannya penjualan Panther bisa lebih tinggi lagi tahun ini,” ujar Takeda usai acara peluncuran ELF NMR 71 di Karawang, Jawa Barat, Rabu (11/5/2016).

Sayangnya, pihak IAMI mengaku masih belum berencana untuk menyegarkan tampilan Panther dalam waktu dekat. Sebab, butuh investasi besar dalam mengubah tampilan satu model, sehingga sementara masih hadir dalam bentuk yang masih ada saat ini.

kompas.com Isuzu Panther LV

“Permintaannya tetap ada terus dari dulu. Apalagi Panther dikenal sebagai kendaraan yang irit dan perawatannya mudah. Tetapi, kita tidak berhenti memikirkan bagaimana caranya agar bisa lebih baik lagi ke depan,” ucap pria asal Jepang itu.

Tahun lalu, penjualan Panther dari diler ke konsumen mencapai 1.718 unit dan tiga bulan pertama tahun ini sudah 405 unit atau lebih sedikit ketimbang tahun lalu di periode yang sama, yakni 521 unit.

Secara harga, memang lebih murah dari Innova. Panther dibanderol mulai Rp 258 juta hingga Rp 313,5 juta, sedangkan Innova Rp 288,4 juta sampai Rp 432,2 juta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.