Salin Artikel

Minat Mobil Matik Bekas, Cek Beberapa Komponen Ini Sebelum Transaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Tak hanya mobil baru, di segmen mobil bekas peminat transmisi otomatis alias matik, juga cukup tinggi.

Hal tersebut tak lepas dari faktor kemudahan operasional, dan harga yang lebih terjangkau saat membeli dalam kondisi bekas pakai. 

Namun, meminang mobil matik bekas, perlu hati-hati. Pasalnya bila unit yang dibeli memiliki riwayat perawatan kurang baik, besar kemungkinan kondisi transmisi tak lagi mulus.

Kepala Bengkel Toyota Nasmoco Gombel Semarang Mohammad Syafruddin mengatakan, jika salah pilih harga perbaikan bisa dua kali lipat lebih mahal dari harga mobil. 

"Perbaikan transmisi mobil matik mahal, bisa-bisa kalau kerusakan parah disarankan untuk mengganti segelondong (komplet)," ucapnya, kepada Kompas.com, Selasa (19/7/2022). 

Agar tak menyesal, Syafruddin memberikan beberapa poin yang wajib di cek ketika akan membeli mobil matik bekas, yakni ;

Kondisi Oli

Syafruddin mengatakan, bagus atau tidaknya kondisi transmisi mobil matik bisa dilihat dari kondisi oli.

Bila warna oli  hitam pekat, bisa jadi ada indikasi telat ganti atau masalah pada bagian transmisinya.

"Calon pembeli bisa melihat fisik kondisi oli untuk di cocokan dengan servis record. Kalau oli baru tetapi warnanya sudah berubah hitam pekat bisa jadi tanda terjadinya kerusakan transmisi matik," katanya. 

Kebocoran

Untuk kemungkinan overhaul komponen transmisi matik, menurut Syafruddin bisa dilihat dari adanya rembesan oli di beberapa titik. 

"Jika ditemukan rembesan pelumas pada bodi transmisi matik, berarti ada kebocoran. Lama kelamaan bisa merembet dan berisiko kerusakan fatal," ujar Udin. 

Lampu Indikator

Menurut Syafruddin, saat melakukan test drive calon pembeli bisa memastikan tak ada indikator check engine yang menyala. 

Selain itu, pengecekan juga bisa dilakukan dengan menghidupkan mesin, dan menggeser tuas transmisi ke semua posisi.

"Sambil memastikan ada atau tidak suara aneh dari mesin maupun bagian mobil lainnya," tuturnya. 

Cek Mesin

Sementara itu, Yahya Pambudi Owner Budi Showroom mengatakan, saat melakukan test drive calon pembeli bisa memastikan kondisi mesin mobil.

Caranya dengan mendengar suara raungan dan merasakan getaran ketika pedal gas di tekan yang bisa menunjukkan kondisi mesin mobil tidak bermasalah.  

"Suara mesin yang masih dalam keadaan normal dan sehat akan terdengar halus dan stabil," katanya. 

Saat test unit, konsumen juga bisa merasakan semua sektor dari mobil bekas yang akan dibeli, seperti mesin, transmisi, dan kaki-kaki.

Nantinya, penilaian kenyamanan berkendara akan jadi keputusan final sebelum akhirnya transaksi dilakukan. 

"Supaya benar-benar bisa tahu kondisi keseluruhan mobil bisa mencoba ke beberapa rute jalan mulus, bergelombang atau medan tanjakan," tambahnya. 

https://otomotif.kompas.com/read/2022/07/20/120200215/minat-mobil-matik-bekas-cek-beberapa-komponen-ini-sebelum-transaksi

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.