Salin Artikel

Universitas Pertamina Kembangkan Baterai Mobil Listrik Ekonomis Tanpa Lithium

JAKARTA, KOMPAS.com - Maraknya tren mobil listrik di Indonesia terus mengalami peningkatan. Namun masalah harga jual yang terlalu tinggi masih menjadi kendala utama yang membuat masyarakat mengurungkan niat untuk membeli.

Salah satu faktor yang membuat harga tinggi adalah penggunaan baterai lithium-ion. Meski memiliki keunggulan usia pakai dan proses pengisian daya yang cepat, tapi digadang-gadang memakan biaya yang besar.

Berangkat dari hal tersebut, Universitas Pertamina mulai melakukan pengembangan jenis baterai baru untuk mobil listrik yang menggunaan pemanfaatan sodium dan aluminium sebagai baku utama menggantikan lithium.

"Selama satu tahun terakhir, tim melakukan pengembangan baterai dengan cara menggantikan elektrolit cair menjadi polimer elektrolit berbahan baku sodium dan aluminium," ucap Sylvia Ayu Pradanawati, Ph.D, tim peneliti Program Studi Teknik Mesin Universitas Pertamina, dalam keterangan resmi yang disitat dari Pertamina, Sabtu (5/3/2022).

"Tak hanya untuk mendapatkan alternatif bahan baku baterai, elektrolit yang dibuat oleh tim juga terbukti lebih tahan pada suhu tinggi, dibandingkan dengan lithium. Harganya juga lebih ekonomis," katanya.

Sylvia mengatakan, berdasarkan Benchmark Mineral Intelligence pada Mei hingga November 2021, harga baterai lithium-ion naik hingga dua kali lipat. pada awal tahun 2022 kenaikannya menyentuh angka 240 persen, yang merupakan level tertinggi selama lima tahun terakhir.

Untuk mobil listrik, sekitar 40 persen hingga 50 persen biayanya dihabiskan untuk baterai lithium-ion. Hal tersebut karena baterainya membutuhkan bahan baku kobalt yang sulit didapat dan harganya mahal.

Menurut Sylvia, jumlah sodium dan aluminium di alam jauh lebih banyak dibanding nikel yang merupakan bahan baku lithium. Sehingga, ketersediaannya akan lebih berkelanjutan.

Kondisi tersebut menjadikan inovasi yang digagas tim Universitas Pertamina ideal untuk tujuan jangka panjang. Bahkan secara harga juga lebih terjangkau dan ekonomis. Bala Pachayappa, CEO Sodion Energy, menyebutkan baterai sodium-ion lebih murah 30 hingga 40 persen dibanding baterai lithium-ion.

Secara proses, Syliva mengatakan pembuatan elektrolit baterai cukup sederhana. Garam sodium dan aluminium dilarutkan dengan zat pelarut (solvent) guna kemudian dicampurkan dengan polimer.

"Polimer yang digunakan oleh tim merupakan polimer alami dari alam. Sifatnya tidak beracun dan memiliki gugus pasangan elektron bebas yang dapat dijadikan elektrolit polimer dengan nilai konduktivitas ion yang cukup baik. Polimer ini juga merupakan salah satu bahan alam yang kurang optimal dimanfaatkan," ucapnya.

Melengkapi polimer, tim peneliti Universitas Pertamina menambahkan fly ash atau abu terbang yang berasal dari pembakaran limbah Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU). Kegunaannya sebagai filter yang dapat meningkatkan konduktivitas polimer.

"Pemanfaatan limbah dan garam yang murah ini, diharapkan dapat mengurangi biaya pembuatan baterai serta memperluas aplikasi baterai," kata Sylia.

Dalam aplikasinya, selain berpotensi digunakan pada kendaraan listrik, baterai ion sodium dan aluminium juga dapat dipakai untuk perangkat elektronik portabel. Dalam prosesnya, Universitas Pertamian menggandeng Universiti Teknologi Petronas (UTP) milik perusahaan minyak dan gas bumi Malaysia, yakni Petronas.

https://otomotif.kompas.com/read/2022/03/05/134200615/universitas-pertamina-kembangkan-baterai-mobil-listrik-ekonomis-tanpa

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.