Salin Artikel

Pentingnya Cek Kondisi Rem Motor Sebelum Berkendara

Salah satu komponen yang wajib diperhatikan kondisinya adalah sistem pengereman.

Rem menjadi komponen yang sangat vital pada kendaraan, karena merupakan satu-satunya perangkat di sepeda motor yang mampu menurunkan kecepatan kendaraan sampai ke titik nol (0) atau motor berhenti. Oleh sebab itu, kondisinya harus tetap terjaga agar berfungsi secara optimal.

Alfian Dian Pradana, Instruktur Safety Riding Astra Motor Jawa Tengah mengatakan, ada dua tipe rem yang umumnya terpasang disepeda motor, yakni rem cakram dan rem tromol.

“Rem cakram bekerja dengan cara menjepit cakram menggunakan kampas rem yang digerakan oleh pistons, sedangkan rem tromol digerakan secara mekanikal untuk menekan permukaan tromol bagian dalam, sehingga membuat tromol sulit berputar dan akan memperlambat laju kendaraan,” ucap Alfian, dikutip dari keterangan resmi yang Kompas.com terima, Rabu (29/9/2021).

Menurut Alfian, pengecekan secara cepat dan praktis kampas rem tromol sepeda motor bisa memanfaatkan indikator penunjuk (berupa lempengan mirip anak panah di as rem) yang terdapat di dinding tromol.

Jika penunjuk sudah sejajar dengan tanda garis batas keausan, maka kampas (Brake Lining/Pad) harus segera diganti.

“Berbeda dengan mengecek kondisi kampas rem cakram karena perlu dilakukan pembongkaran,” kata dia.

Selain itu, Alfian menambahkan, terdapat tanda-tanda awal yang bisa dijadikan kecurigaan jika kampas rem cakram sudah saatnya diperiksa atau diganti.

“Yaitu ketinggian permukaan minyak rem di master rem berada dibawah garis lower atau berkurangnya minyak rem yang biasanya dipengaruhi oleh ketebalan kampas rem yang menipis. Dan sebelumnya harus dipastikan tidak ada kebocoran atau rembes minyak rem pada jalur sistem pengereman,” ujarnya.

Alfian melanjutkan, ada beberapa hal yang perlu diperiksa saat pembongkaran atau saat melakukan pemeliharaan kampas rem, mulai dari kebersihan, rata permukaan, dan ketebalan permukaan tromol atau piringan cakram yang bersentuhan dengan kampas.

“Tromol bagian dalam diukur diameternya menggunakan jangka sorong, untuk tromol motor matic tidak lebih besar dari 131 mm, cup atau bebek tidak lebih besar dari 111 mm, dan untuk ketebalan rem cakram tidak kurang dari 3,5 mm,” ucap Alfian.

Selanjutnya adalah memastikan tersedia jarak bebas (freeplay) tuas rem atau pedal rem kurang lebih 20-30 mm dan jarak ini diukur saat tuas atau pedal belum tersentuh hingga mulai terasa bekerja.

“Sangat penting untuk mengecek kendaraan kita dalam kondisi siap dikendarai, salah satunya dengan mengecek bagian rem yang memiliki tugas utama yaitu menurunkan laju kecepatan kendaraan hingga berhenti. Rem juga bermanfaat untuk membantu menjaga keseimbangan selama berkendara, sehingga ada baiknya kita selalu mengecek rem sebelum berkendara,” tutup Alfian.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/09/29/170100115/pentingnya-cek-kondisi-rem-motor-sebelum-berkendara

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.