Salin Artikel

Benarkah Pengemudi Mobil Transmisi Manual Lebih Agresif di Jalan Raya?

JAKARTA, KOMPAS.com - Keberadaaan mobil dengan transmisi matik memang cukup diminati masyarakat sekarang ini.

Tidak heran jika penjualan mobil bertransmisi otomatis ini cukup mendominasi, tidak hanya di pasar mobil baru tetapi juga mobil bekas.

Meski begitu, tidak sedikit yang tetap setia menggunakan mobil bertransmisi manual. Ada beberapa alasan yang melatarbelakangi hal ini, salah satunya karena keterbiasaan dalam berkendara.

Keberadaan dua tipe mobil dengan transmisi yang berbeda ini juga dipercaya berpengaruh terhadap perilaku berkendara di jalan raya.

Lalu benarkah pengemudi mobil manual lebih agresif ketika mengendarai mobil? Sony Susmana, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI), mengatakan anggapan tersebut ada benarnya.

“Iya (agresif), pengemudi mobil manual lebih mudah terpancing untuk mengendarai mobil secara agresif,” kata Sony kepada Kompas.com, Jumat (18/12/2020).

Penyebabnya, Sony menambahkan, salah satunya karena kondisi lalu lintas di Indonesia yang semrawut dan rawan terhadap kemacetan.

“Kondisi lalu lintas di Indonesia yang semrawut dan kurang  pengemudi dalam manajemen perjalanan, sehingga mobil manual lebih mudah atau enak untuk dibejek-bejek dengan alasan akan cepat sampai,” ujarnya.

Menurut Sony, pengemudi yang agresif biasanya memiliki tingkat ego yang tinggi dan tidak mau disalip oleh kendaraan lain.

“Selain itu juga biasanya bergerak secara zig zag, selalu ingin di depan yang lainnya, sehingga dengan mobil manual mereka lebih terakomodir,” ucapnya.

Terlebih, jika kondisi jalanan macet maka akan membuat pengemudi mobil dengan transmisi manual akan mengemudi dengan tidak tenang atau terburu-buru.

Dalam kondisi ini maka pengemudi juga akan membawa kendaraan secara agresif dan mengabaikan rambu lalu lintas atau pun keselamatan pengemudi lainnya.

“Mengemudikan mobil manual inginnya buru-buru, apalagi kalau sudah terjebak macet, jurus schumacher-nya keluar akhirnya melanggar aturan,” tuturnya.

Tetapi, kata Sony, sekarang ini tidak sedikit pula pengemudi mobil transmisi matik yang juga berkendara secara agresif.

“Belakangan ini di Indonesia juga banyak mobil transmisi otomatis yang umur gearboxnya tidak panjang, karena gaya mengemudi agresif yaitu menyetir mobil matik tetapi diperlakukan layaknya mobil manual,” kata Sony.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/12/18/134100515/benarkah-pengemudi-mobil-transmisi-manual-lebih-agresif-di-jalan-raya-

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.