Salin Artikel

Catat, Jangan Lakukan Ini Saat Mengemudikan Mobil Transmisi Matik

JAKARTA, KOMPAS.com - Mengendarai mobil transmisi matik memang tidak sama dengan mobil manual. Selain posisi tuas transmisi, yang membedakan lainnya adalah tidak adanya peda kopling pada mobil matik.

Selain perbedaan tersebut, ternyata perlakuan saat mengemudikan kendaraan roda empat bertransmisi matik ini juga tidak boleh serampangan.

Jangan sekali-kali mengendarai mobil dengan transmisi otomatis seperti saat mengemudikan mobil manual.

Hal ini karena, jika kebiasaan ini terus dilakukan bukan tidak mungkin umur komponen kendaraan juga tidak akan lama.

Hermas Efendi Prabowo, Pemilik bengkel spesialis Worner Matic, mengatakan, yang perlu diperhatikan saat mengendarai mobil matik adalah harus menggunakan perasaan.

“Mengendarai mobil matik tidak boleh kasar, harus dengan perasaan. Berbeda dengan mobil manual,” ujar Hermas kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Hermas menambahkan, setidaknya ada dua perilaku yang harus dihindari ketika mengemudikan mobil matik.

1. Memindah gigi transmisi terlalu cepat

Meski mobil dengan transmisi otomatis, mobil matik juga memiliki tuas gigi transmisi. Ada beberapa percepatan dan fungsi dari gigi transmisi sesuai dengan kebutuhan pengemudi.

Seperti saat berjalan lurus, mundur, berjalan di tanjakan bahkan saat parkir. Hermas mengatakan, saat menggeser tuas transmisi ini ada yang perlu diperhatikan oleh pengemudi.

“Jangan terlalu cepat saat memindahkan tuas transmisi. Misalkan saat akan parkir, mobil hendak maju atau pun mundur, biarkan mobil benar-benar berhenti dulu, baru memindahkan transmisi,” ujarnya.

Tetapi, selama ini tidak sedikit pengemudi yang terlalu cepat menggeser tuas transmisi padahal mobil belum benar-benar berhenti.

Menurutnya kebiasaan yang salah ini bisa fatal jika terus dilakukan. Bukan tidak mungkin, komponen transmisi mobil juga akan rusak atau jebol.

“Bisa rontok komponennya, jadi sebelum menggeser tuas transmisi pastikan posisi mobil harus benar-benar berhenti dulu baru digeser,” katanya.

2. Terlalu cepat saat berakselerasi

Selain itu, yang juga perlu diperhatikan saat mengemudikan mobil matik adalah saat berakselerasi atau hendak berjalan.

Hermas mengatakan, sebaiknya pengemudi tidak langsung melakukan akselerasi dengan cepat sesaat setelah tuas transmisi digeser ke posisi D.

“Saat baru tuas transmisi baru digeser, jangan langsung berakselerasi. Masih perlu sedikit waktu agar presisi,” ucap Hermas.

Perilaku yang terbiasa berakselerasi cepat bisa menyebabkan usia komponen transmisi tidak awet.

“Banyak yang melakukannya dan ini membuat transmisi mudah rusak,” katanya.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/10/01/081200115/catat-jangan-lakukan-ini-saat-mengemudikan-mobil-transmisi-matik

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.