Salin Artikel

Ingat Lagi Apa yang Harus Dilakukan Pengemudi Saat Hujan Deras

JAKARTA, KOMPAS.com – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memprediksi wilayah Jabodetabek kembali diguyur hujan, Jumat (21/2/2020). Hujan ringan hingga sedang berpotensi turun hari ini.

Hujan deras tentu akan meningkatkan risiko bagi Anda yang mengemudikan mobil di jalan. Agar selamat sampai tujuan, ada beberapa hal yang wajib diperhatikan.

Marcell Kurniawan, Training Director The Real Driving Center (RDC), mengatakan, hal pertama yang wajib dilakukan pengemudi saat terjadi hujan deras di jalan adalah dengan menjaga jarak dengan mobil di depan.

“Dalam kondisi hujan jarak pengereman mobil akan semakin jauh. Saat jalan basah pengereman mobil bisa bertambah sampai 4 meter, dibanding jalanan kering,” ujarnya kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Menjaga jarak penting dilakukan, sebab dalam kondisi hujan deras, jarak pandang ke depan akan berkurang.

Kedua, yang patut diperhatikan pengemudi adalah risiko aquaplaning, terutama saat melewati jalanan yang tergenang air. Aquaplaning terjadi ketika telapak ban tidak menempel sempurna dengan permukaan jalan karena faktor kecepatan melintasi genangan

“Saat melewati genangan air, usahakan setir dalam posisi lurus, dengan begitu jika terjadi aquaplaning, mobil akan bergerak lurus,” kata Marcell.

Sementara jika ban mobil membelok, saat melewati genangan air dan terjadi aquaplaning, mobil bisa kehilangan arah serta melaju tak terkendali.

Ketiga, jangan lakukan pengereman dengan keras. Saat kondisi hujan atau jalanan basah, usahakan mengerem dengan lembut, apalagi di jalan yang menikung.

Mengerem dengan keras saat mobil sedang bermanuver, apalagi ditambah dengan menurunkan gigi, akan membuat roda kehilangan daya cengkeramnya.

Marcell juga mengingatkan pengemudi untuk tidak berkendara secara agresif saat kondisi hujan. Lagi-lagi kondisi ini dapat membuat traksi ban berkurang, misalnya dengan menyalip kendaraan lain dengan cepat, atau melibas genangan air dengan kecepatan tinggi.

“Lakukan manuver-manuver yang halus tanpa harus mengubah sudut kemudi terlalu banyak,” ucapnya.

Terakhir, jangan menyalakan lampu hazard saat hujan deras. Kondisi ini malah membuat pengendara lain bingung, dan berisiko menimbulkan kecelakaan di jalan.

“Kalau hujan dan agak mendung, bisa nyalakan lampu kecil. Tapi kalau sudah cukup deras, lebih baik nyalakan lampu utama ketimbang hazard,” ujar Marcell.

Menyalakan hazard selain membuat orang lain bingung, juga menyulitkan Anda saat ingin berpindah jalur.

Sebab Anda harus mematikan hazard dulu, sebelum mengaktifkan sein. Belum lagi lampu hazard yang menyala bisa membuat Anda dianggap sedang mengalami kondisi darurat.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/02/21/110200315/ingat-lagi-apa-yang-harus-dilakukan-pengemudi-saat-hujan-deras

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.