"Bodoh jika Tak Memperhitungkan Rossi!" - Kompas.com
MotoGP

"Bodoh jika Tak Memperhitungkan Rossi!"

Kompas.com - 24/03/2011, 22:37 WIB

KOMPAS.com — Casey Stoner menegaskan, Valentino Rossi harus tetap diperhitungkan sebagai rival berat dalam kompetisi balap motor MotoGP 2011. Menurutnya, sebuah kebodohan jika ada pebalap yang mengesampingkan "The Doctor", setelah melihat hasil pada seri perdana di Losail, akhir pekan lalu.

Stoner tampil sangat memukau pada seri pembuka di Sirkuit Losail tersebut. Dalam debutnya dengan tim Honda, pebalap Australia ini meraih pole position dan memenangi balapan di sirkuit yang memang menjadi langganan kesuksesannya sejak 2007—kecuali tahun lalu, di mana dia mengalami kecelakaan ketika sedang memimpin.

Sementara itu, Rossi mengalami kesulitan dalam penampilan perdananya bersama Ducati. Juara dunia sembilan kali ini terlihat masih sulit beradaptasi dengan Desmosedici GP11, dan dia harus puas finis di posisi tujuh—terpaut 16 detik dari Stoner.

Meskipun demikian, Stoner mengatakan bahwa Rossi tak boleh dilupakan. Pasalnya, Qatar hanyalah seri pembuka dari total 18 seri musim ini.

"Saya pikir, orang masih bisa menjadi juara dengan satu, atau mungkin dua hasil buruk. Bahkan, dengan dua kali tidak finis, masih ada sebuah kesempatan bagi Anda untuk kembali dengan meraih banyak hasil bagus. Jadi, setelah balapan pertama, Anda tidak bisa mengatakan bahwa seseorang sudah terlempar dari kemungkinan menjadi juara."

Juara dunia 2007 ini pun mengakui, potensi Rossi belum bisa keluar sepenuhnya akibat kondisinya yang belum fit. Karena itu, jika bahu kanannya yang dioperasi pada pertengahan November tahun lalu sudah pulih, maka kemampuan Rossi menjinakkan Ducati akan terlihat.

Memang, di Qatar terlihat jelas bahwa Rossi mengalami kesulitan dalam pengereman ataupun ketika mengubah arah. Pasalnya, bahu pebalap berusia 32 tahun tersebut belum terlalu kuat untuk melakukan hal itu. Stoner memahami kondisi juara dunia tujuh kali MotoGP tersebut.

"Bagi saya, ada banyak pertanyaan yang harus dijawab dan kita tidak akan tahu sampai Valentino bahagia dengan kondisi bahunya. Dia tentu saja mengalami kesulitan dengan titik ini dan sampai dia merasa nyaman dengan bahunya, kita tidak akan tahu jika dia bisa mendorong motor dengan lebih baik atau tidak."

"Saya pikir, mereka mengalami lebih banyak kesulitan dibandingkan dengan apa yang diperkirakan, tetapi saya tidak yakin Valentino akan melaju dengan kecepatan seperti ini. Saya pikir ketika bahunya sudah baik, dia akan memperbaiki kecepatannya."

Ketika masih memperkuat Ducati, Stoner meraih 23 kemenangan, termasuk menjadi juara dunia pada musim 2007 yang merupakan debutnya. Musim lalu, dia memutuskan untuk pindah ke HRC, dan Rossi masuk ke Ducati dengan kontrak berdurasi dua tahun setelah hengkang dari Yamaha.

EditorAloysius Gonsaga Angi Ebo

Terkini Lainnya

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM