Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Proses Birokrasi Panjang Saat Bikin Motor Listrik Konversi

Kompas.com - 22/09/2023, 07:22 WIB
Donny Dwisatryo Priyantoro,
Agung Kurniawan

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Membuat motor listrik hasil konversi dari mesin konvensional tidak semudah yang dibayangkan. Ternyata, cerita birokrasi di baliknya cukup rumit dan panjang prosesnya.

Saat membuat motor konversi listrik, agar legal untuk dipakai di jalan raya, maka motor tersebut wajib didaftarkan ke beberapa dinas yang terkait. Sebelumnya, jika motornya sudah jadi, tentu harus melewati serangkaian pengetesan.

Baca juga: Hadir di IEMS 2023, AZN Motor Tawarkan Motor Konversi Listrik

Hasta Yanuar Perwira, Chief Marketing AZN Motor, mengatakan, jika konsumen menggunakan platform yang disiapkan pemerintah, maka pengurusan surat-surat nantinya dilakukan oleh bengkel konversi.

Yamaha NMAX yang diubah menjadi motor listrik konversi oleh bengkel konversi MotorizKompas.com/Daafa Alhaqqy Yamaha NMAX yang diubah menjadi motor listrik konversi oleh bengkel konversi Motoriz

"Makanya, diarahkan lebih baik lewat platform, agar bisa dapat subsidi. Konsumen tinggal duduk manis di rumah, nanti surat-suratnya jadi tanggung jawab bengkel," ujar Hasta, saat ditemui di sela-sela pameran Indonesia Electric Motor Show (IEMS) 2023 di Cibinong, Bogor, belum lama ini.

Hasta menambahkan, tugasnya bengkel konversi sebenarnya berat sekali, mulai dari melakukan konversi sampai urusan keabsahan surat. Sedangkan konsumen, tinggal terima jadi.

Baca juga: BRIN Anjurkan Aturan Konversi Motor Listrik Direvisi

"Pengerjaan tidak lama, maksimal satu minggu. Tapi, unitnya masih off the road, sambil menunggu surat-suratnya selesai. Sebab, perubahan surat-surat sekarang cukup lama," kata Hasta.

Yamaha Fazzio yang diubah menjadi motor listrik konversi oleh bengkel Bintang racing Team (BRT)Kompas.com/Daafa Alhaqqy Yamaha Fazzio yang diubah menjadi motor listrik konversi oleh bengkel Bintang racing Team (BRT)

Hasta menjelaskan, dari Dinas Perhubungan (Dishub) diproses sekitar 7-16 hari kerja. Setelah dari Dishub, lalu ke pihak kepolisian. Kemudian, dari pihak kepolisian lanjut untuk mendapatkan Sertifikasi Registrasi Uji Tipe (SRUT).

"Dapat SRUT sekarang itu juga sangat lama, tapi tetap diproses. Kami juga sudah ada antrean lama sekali, unit prototipe kami itu sudah hampir setahun belum keluar hasil tesnya," ujarnya.

Bengkel konversi motor listrik murah baru dikenalkanKompas.com/Daafa Alhaqqy Bengkel konversi motor listrik murah baru dikenalkan

Untuk biaya konversinya sendiri, sesuai petunjuk teknis (juknis) dari pemerintah, biayanya Rp 17 juta untuk kapasitas 2 kW. Lalu, dapat insentif Rp 7 juta.

"Itu di luar seandainya ada komponen lain yang harus diganti baru. Sebab, pengujian motor itu mengikuti standar motor baru," ujar Hasta.

Kemenhub luncurkan layanan bengkel uji tipe mobile, permudah bengkel konversi motor listrikKOMPAS.com/daafa Kemenhub luncurkan layanan bengkel uji tipe mobile, permudah bengkel konversi motor listrik

Selesai konversi, nanti mesin konvensionalnya akan diambil pihak kepolisian untuk dilebur. Langkah ini diambil untuk mencegah mesin tersebut digunakan kembali.

Sebab, pada dinamo elektrik yang digunakan juga sudah memiliki nomor. Nomor tersebut yang akan dicatat pada Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK). Sehingga, nomor rangka yang lama mendapatkan nomor mesin yang baru.

Jadi, nomor pada mesin konvensional sudah tidak lagi terdaftar. Untuk itu, perlu dihancurkan agar tidak disalahgunakan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com