Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Operasi Patuh 2022 Masih Berlangsung, Catat Sasaran Pelanggaran

Kompas.com - 20/06/2022, 07:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepolisian Republik Indonesia (Polri) masih menggelar Operasi Patuh 2022 secara nasional untuk mengajak masyarakat lebih disiplin dalam berlalu lintas, seraya menurunkan angka pelanggaran dan kecelakaan.

Operasi tersebut digelar selama dua pekan yaitu 13-26 Juni 2022. Dalam pelaksanaannya, seluruh pelanggaran akan ditindak menggunakan tilang elektronik alias Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE).

"Benar, (Operasi Patuh 2022) dilaksanakan serentak ke seluruh Indonesia hingga Minggu, 26 Juni 2022," kata Kabagops Korlantas Polri Kombes Pol Eddy Djunaedi dalam keterangannya.

Baca juga: Polda Metro Berencana Gelar Street Race di Sirkuit Formula E

Ruang kontrol kamera ETLE di Polda Bangka Belitung, Sabtu (26/3/2022).KOMPAS.com/HERU DAHNUR Ruang kontrol kamera ETLE di Polda Bangka Belitung, Sabtu (26/3/2022).

Tercatat, sedikitnya terdapat delapan pelanggaran lalu lintas yang menjadi sasaran Kepolisian dalam tindak terkait mulai dari knalpot bising, pemotor tidak memakai helm SNI, sampai pengguna rorator.

Adapun soal pemotor yang mengenakan sandal, Dirgakum Korlantas Polri, Brigjen Aan Suhanan menegaskan polisi lalu lintas tidak akan melakukan penilangan, termasuk yang memakai celana pendek.

“Untuk narasi akan ditilang itu tidak benar. Tidak ada penilangan,” kata Aan saat dikonfirmasi dalam kesempatan terpisah.

Namun, kepolisian menyampaikan imbauan tidak memakai celana pendek dan sandal jepit itu untuk melindungi pengendara, khususnya pengendara roda dua atau sepeda motor. Jadi, pemotor akan dihentikan untuk diberi edukasi saja.

Baca juga: Video Pengendara Motor Diberi Surat Teguran karena Pakai Sandal Jepit

Ilustrasi berkendaraDok. YIMM Ilustrasi berkendara

Lebih jauh, berikut beberapa pelanggaran lalu lintas dan besaran denda yang menjadi sasaran selama Operasi Patuh 2022:

1. Knalpot Bising dan Tidak Standar

Bagi pengendara kendaraan dengan knalpot bising maupun tidak standar, akan dikenakan pasal 285 ayat (1) juncto Pasal 106 ayat (3) UU LLAJ dengan ancaman kurungan satu bulan atau denda maksimal Rp 250.000.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.