Belajar Teori di Sekolah Mengemudi Juga Penting Sebelum Bikin SIM

Kompas.com - 19/06/2021, 10:02 WIB
Siswa SMA sudah bisa mengemudikan mobil meski belum cukup peryaratan memiliki SIM. Febri ArdaniSiswa SMA sudah bisa mengemudikan mobil meski belum cukup peryaratan memiliki SIM.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menurut aturan yang baru, salah satu syarat administrasi untuk penerbitan Surat Izin Mengemudi (SIM) adalah sertifikat dari sekolah mengemudi yang memiliki akreditasi.

Langkah ini dilakukan agar para pengemudi menjadi lebih teredukasi. Sebab, aktivitas mengemudi bukan sekadar bisa mengoperasikan mobil saja. Tapi, harus memahami etika dan aturan berlalu lintas.

Training Director The Real Driving Center (RDC) Marcell Kurniawan mengatakan, kebanyakan kursus mengemudi tidak menerapkan materi yang seharusnya dalam pembelajaran, karena pada dasarnya hanya menekankan teknik tanpa ada teori.

Baca juga: Sekarang Bikin SIM A Harus Punya Sertifikat dari Sekolah Mengemudi

"Namanya kompetiensi harus memiliki tiga hal dasar, skill, knowledge, dan attitude. Tapi kebanyakan di Indonesia fokusnya lebih pada skill, jadi istilahnya yang penting bisa setir mobil saja, beda dengan mengemudi, karena ada pembentukan mental melalui teori yang ada," kata Marcell, saat dihubungi Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Menurut Marcell, dari aturan yang ada serta silabus yang dibuatnya, bobot materi untuk pembelajaran mengemudi dibagi dua porsi, yakni 60 persen praktik dan 40 persen sisanya untuk teori.

Ilustrasi sekolah mengemuditopgearsofm.co.uk Ilustrasi sekolah mengemudi

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak jarang yang menganggap sepele masalah teori. Padahal, perannya juga tak kalah penting, karena untuk mengedukasi soal rambu-rambu lalu lintas, etika berkendara, sampai peraturan yang sifatnya tidak tertulis di jalan.

"Dalam teori itu kami kasih edukasi, dari hal dasar seperti saat akan masuk ke mobil, bagaimana mengenali fitur-fitur pada kendaraan, sampai hal yang seperti kapan waktunya membunyikan klakson dan memberikan lampu dim. Hal-hal itu kita berikan ke peserta," ujar Marcell.

Baca juga: Bikin SIM A Harus Punya Sertifikat, Berapa Biaya Sekolah Mengemudi?

Selain itu, Marcell menambahkan, di sekolah mengemudi juga diberikan manajemen risiko bagi pengendara pemula. Hal tersebut penting, karena berdasarkan penelitian, dua tahun itu masa-masa paling berisiko bagi seseorang yang baru saja bisa berkendara. Istilahnya adalah green driver, risikonya juga sampai fatalitas.

Untuk itu, Marcell menyarankan untuk belajar mengemudi di sekolah mengemudi, daripada belajar dengan orang terdekat. Sebab, belajar di sekolah mengemudi akan lebih aman.

"Karena memiliki pedal emergency yang dapat membantu dalam kondisi darurat, serta lembaga pelatihan yang benar dan terakreditasi memiliki kurikulum, silabus, dan rencana program pembelajaran yang sudah terstandar. Sehingga, pembelajaran yang diberikan sesuai dengan yang dibutuhkan," kata Marcell.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.