Marak Pencurian Pelek dan Ban Mobil, Ini Reaksi Asosiasi Parkir

Kompas.com - 31/01/2020, 07:12 WIB
Area parkir mobil sebelum kawasan Pasar Lama. KOMPAS.COM / VITORIO MANTALEANArea parkir mobil sebelum kawasan Pasar Lama.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pencurian pelek dan ban mobil kembali menjadi sorotan publik. Salah satunya ialah, kasus yang terjadi di salah satu parkiran pusat perbelanjaan di Cikarang, Jawa Barat pada beberapa waktu lalu.

Berdasarkan keterangan gambar yang diterima Kompas.com, terlihat satu ban Toyota Rush hilang usai mobil ditinggal pemiliknya di area parkir. Padahal, selang waktu beranjak ke mal sampai sang pemilik kembali lagi tidak lama.

Baca juga: Marak Pencurian Pelek dan Ban Mobil, Jangan Matikan Sensor Getar Alarm

Ketua Indonesia Parking Association (IPA) Rio Octaviano mengatakan, kasus seperti ini membuat buruk citra pengelola parkir, memberikan pandangan seolah operator parkir lalai, karena mendongkrak ban butuh waktu tak sedikit.

"Mengenai kasus yang terjadi ini, mungkin itu faktor kekurangan orang atau attandence (juru parkir) di lapangan," kata Rio kepada KOMPAS.com, Kamis (30/1/2020).

Pasang adaptor untuk mangakali lubang dan ukuran pelek yang tak sama dengan rumah pelek.Donny Apriliananda Pasang adaptor untuk mangakali lubang dan ukuran pelek yang tak sama dengan rumah pelek.

Rio mengatakan, saat ini tak jarang para operator parkir mengurangi juru parkir, yakni petugas lapangan yang memberikan petunjuak saat mau parkir untuk mengurangi ongkos managemen.

Baca juga: Marak Pencurian Ban dan Pelek Mobil, Ini Cara Pencegahannya

"Misalkan ada lima orang tapi akhirnya cuma ada satu satau dua orang. Kalau lima bisa setiap menit, yang cuma satu orang yang seharusnya keliling terus ini jadi setengah jam dari awal sampai ke tempat itu lagi. Akhirnya di maling punya waktu banyak," katanya.

Bisnis

Belakangan kembali marak terjadi kasus pencurian pelek.Instagram/jdmprojects Belakangan kembali marak terjadi kasus pencurian pelek.

Pengurangan petugas juru parkir di lokasi bukan tanpa sebab. Rio mengatakan, saat ini bisnis pengelolaan parkir sangat ketat.

"Biasanya di dalam pengelolaan parkir, pengeluaran paling besar itu adalah SDM, nah akhirnya banyak operator yang meminimalisir juru parkir. Jadi mungkin cuma satu atau dua orang yang untuk kelilingnya," katanya.

Baca juga: Marak Pencurian Pelek dan Ban Mobil, Jangan Matikan Sensor Getar Alarm

Hal itu terjadi sebab operator parkir sebagai pihak ketiga harus memberikan keuntungan untuk pengelola gedung atau pemilik lahan.

"Di bisnis yang dijalankan oleh operator pihak ketiga itu sekarang bagi hasil secara bisnisnya tidak masuk akal. Kalau di lokasi-lokasi besar itu bisa hanya 2 persen dari keuntungan bersih si operator parkir sedangkan 98 persen dipegang managemen building," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.