Perbanyak Rambu di Area Rawan Kecelakaan Tol Cipularang

Kompas.com - 03/09/2019, 20:40 WIB
Penulis Stanly Ravel
|

PURWAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan akan mengajak pihak terkait, untuk duduk bersama dan membahas serta mengevaluasi semua masalah yang ada di ruas tol Cipularang.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Budi Setiyadi, menjelaskan dalam waktu dekat pihaknya akan mengadakan evaluasi dengan Jasa Marga.

Selain itu juga dari pihak-pihak terkait seperti kepolisian, atas masalah di ruas jalan Tol Cipularang yang menjadi lokasi insiden tabrakan beruntun, pada Senin (2/9/2019) kemarin.

"Kita akan sharing agar kasus-kasus seperti ini tidak terulang lagi, nanti rencananya Jumat (6/9/2019) ini Kemenhub akan diakusi dengan Jasa Marga, Kepolisian setempat, dan Badan Pegelola Jalan Tol (BPJT)," jelas Budi.

"Artinya kita harus belajar dari kejadian yang ada," ujar Budi lagi kepada Kompas.com usai mengunjungi korban kecelakaan di RSU Dokter Ambdul Radjak, Purwakarta, Jawa Barat, Selasa (3/9/2019).

Kendaraan melintas saat pemberlakuan contraflow di KM 91 Tol Cipularang, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Selasa (3/9/2019). Pemberlakuan Contra Flow tersebut diberlakukan selama proses olah tkp kecelakaan beruntun di KM 91 oleh petugas berwenang.ANTARA FOTO/RAISAN AL FARISI Kendaraan melintas saat pemberlakuan contraflow di KM 91 Tol Cipularang, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Selasa (3/9/2019). Pemberlakuan Contra Flow tersebut diberlakukan selama proses olah tkp kecelakaan beruntun di KM 91 oleh petugas berwenang.

Baca juga: Terlibat Kecelakaan Tol Cipularang, Hino Kirim Tim Investigasi

Budi menjelaskan area Tol Cipularang pada segmen Km 90 sampai Km 100 memang cukup rawan. Terutama pada jalur yang mengarah ke Jakarta dengan kondisi jalan yang menurun cukup panjang.

Salah satu yang akan disarankan adalah memperbanyak rambu-rambu terkait peringatan kecepatan. Selain itu juga dengan rangkaian atribut lainnya agar area tersebut juga tidak terlihat kosong.

"Kalau sampai kajian merubah struktur jalan itu seperti tidak mungkin, nantinya yang jadi usulan dari kami itu soal memperbanyak rambu-rambu lalu lintas. Lalu akan kita tambah dengan memperbanyak garis kejut juga di area-area yang menurun, karena di sana kan cukup panjang," ucap Budi.

Dirjen Perhubungan Darat menengok salah satu korban kecelakaan maut di tol PerbaleunyiDishub Dirjen Perhubungan Darat menengok salah satu korban kecelakaan maut di tol Perbaleunyi

Baca juga: Pengusaha Bus Tanggapi Kecelakaan di Tol Cipularang

Truk bermasalah

Evaluasi lebih lanjut juga akan dilakukan untuk sebagai upaya menekan kecelakaan lalu lintas di area tersebut. Termasuk masalah truk-truk yang berbeban berat dan membawa muatan berlebih.

Untuk menangani hal ini, Kemenhub akan mendorong BPJT agar mempercepat penanganan soal truk overdimensi dan overload. Karena memang sudah diwacanakan masalah tersebut bisa selesai pada 2021 nanti.

"Kita akan dorong BPJT juga untuk truk-truk ODOL agar tidak ada lagi, kemarin ditargetkan 2021 oleh pak Menteri, kita harapkan bisa lebih cepat lagi," kata Budi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.