Yamaha Lebih Manusiawi Ketimbang Honda

Kompas.com - 03/08/2019, 09:12 WIB
Pebalap Monster Energy Yamaha MotoGP, Valentino Rossi dan Maverick Vinales, berpose di Sirkuit Losail jelang GP Qatar, 7 Mei 2019. AFP/GIUSEPPE CACACEPebalap Monster Energy Yamaha MotoGP, Valentino Rossi dan Maverick Vinales, berpose di Sirkuit Losail jelang GP Qatar, 7 Mei 2019.

BRNO, KOMPAS.com - Lin Jarvis, Direktur Pelaksana Yamaha Motor Racing, mengatakan, Yamaha lebih baik dalam menanggapi kebutuhan spesifik para pebalapnya dibandingkan Honda, terlepas dari kesuksesan seorang Marc Marquez.

Di saat Honda sedang mengembangkan RC213V versi 2019 yang berfokus pada Marquez, Yamaha justru memberi kebebasan pada Valentino Rossi dan Maverick Vinales untuk mengambil jalannya masing-masing dalam mengembangkan YZR-M1.

Sebagai contoh, Rossi dan Vinales menggunakan sasis yang berbeda, sesuai dengan kecocokan gaya membalapnya. Hal ini juga dilakukan oleh Honda, tapi Jorge Lorenzo terlalu memaksakan diri membuat motornya menjadi lebih mudah dikendalikan.

Baca juga: Kondisi Fit Dimas Ekky Akan Balapan di Moto2 GP Ceko

Lin Jarvis juga mengatakan, Yamaha lebih melakukan pendekatan secara manusiasi. Sementara Honda, lebih bersifat diktator dan akan menderita jika tidak ada sosok Marquez.

"Menurut saya, Yamaha mampu membuat motor yang cocok dengan setiap pebalap. Honda merespons dari kebiasaan para teknisinya. Secara umum, Yamaha beradaptasi lebih baik dari Honda terkait kebutuhan para pebalapnya. Kami lebih manusiawi," ujar Lin Jarvis, dikutip dari Motorsport.com.

Lin Jarvis menambahkan, terkadang memang bagus untuk menggunakan sedikit cara diktator, tapi sering kali lebih baik untuk memiliki motor yang cocok untuk mayoritas pebalap.

Baca juga: Dovizioso Tercepat di FP1 GP Ceko 2019, Rossi Masuk 10 Besar

Menurut Lin Jarvis, hubungan antara Honda dengan Marquez terlalu kuat. Jika terjadi sesuatu pada Marquez atau pindah ke tim lain, Honda akan memiliki banyak masalah.

Sekarang ini, Lorenzo dan Cal Crutchlow menunjukkan bahwa mereka juga ingin didengarkan oleh Honda. Namun, Honda sudah memiliki Marquez yang cukup mendominasi dan sangat kompetitif.

"Kami tidak memiliki masalah untuk mengikuti dua arah yang berbeda. Kami sudah melakukannya sebelumnya dengan Valentino dan Lorenzo, dan kami memenangkan banyak gelar juara bersama mereka," kata Lin Jarvis.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Motorsport
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X