Berencana Akhir Pekan ke GIIAS, Siapkan Minimal Rp 1 Juta - Kompas.com

Berencana Akhir Pekan ke GIIAS, Siapkan Minimal Rp 1 Juta

Kompas.com - 04/08/2018, 09:02 WIB
Para pengunjung yang datang ke Gaikindo Indonesia International Auto Show 2018 pada penyelenggaraan hari kedua, Jumat (3/8/2018).Kompas.com/Alsadad Rudi Para pengunjung yang datang ke Gaikindo Indonesia International Auto Show 2018 pada penyelenggaraan hari kedua, Jumat (3/8/2018).

TANGERANG, KOMPAS.com - Berkunjung ke pameran otomotif skala international seperti di Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2018 pada akhir pekan, dinilai bisa jadi salah satu alternatif menghabiskan waktu bersama keluarga. Namun perlu diingat, kegiatan ini bisa menghabiskan uang cukup banyak.

Kompas.com merangkum rincian biaya yang harus dikeluarkan calon pengunjung GIIAS 2018 yang ingin pergi bersama keluarga saat akhir pekan. Berikut daftarnya:

1. Karcis Masuk

Pada GIIAS 2018, panitia menetapkan harga tiket mencapai Rp 100.000 pada hari Sabtu dan Minggu. Angka tersebut naik dua kali lipat dibanding harga tiket hari Senin-Jumat yang hanya Rp 50.000.

Artinya, bila ada pengunjung yang pergi dengan tiga anggota keluarga lainnya (istri dan dua anak), maka biaya tiket yang harus dikeluarkannya mencapai Rp 400.000. Namun ada pengecualian apabila ada anak dengan usia di bawah 7 tahun.

Panitia diketahui memberikan tiket gratis untuk anak-anak di bawah usia 7 tahun atau dengan maksimal tinggi badan 120 centimeter. Golongan lain yang juga diberikan tiket gratis adalah lansia dengan usia 65 tahun ke atas.

Baca juga: Ragam Menu yang Disajikan di GIIAS 2018

Suasana di depan loket tiket masuk ke Gaikindo Indonesia International Auto Show 2018 pada penyelenggaraan hari kedua, Jumat (3/8/2018).Kompas.com/Alsadad Rudi Suasana di depan loket tiket masuk ke Gaikindo Indonesia International Auto Show 2018 pada penyelenggaraan hari kedua, Jumat (3/8/2018).


2. Transportasi

Sejak pertama kali diselenggaraan tahun 2015, GIIAS selalu mengambil lokasi di ICE, BSD City, Tangerang. ICE bisa dibilang tergolong sulit dijangkau dengan angkutan umum. Sebab tak ada layanan yang melayani langsung ke tempat ini.

Panitia memang menyediakan shuttle bus. Namun hanya melayani antar jemput dari ICE ke beberapa tempat saja, seperti Q Big, The Breeze, Aeon Mall, Bintaro Exchange, dan Stasiun Rawa Buntu. Atas dasar itu, pergi menggunakan mobil sendiri atau taksi online menjadi pilihan terbaik bila ingin pergi bersama keluarga.

Baca juga: Berikut Titik-titik Shuttle Bus Menuju GIIAS 2018

Bila memang ingin menggunakan mobil pribadi, calon pengunjung yang datang dari wilayah yang lokasinya relatif jauh, contohnya Bekasi, Cibubur atau Jakarta Utara setidaknya harus menyiapkan uang bahan bakar minimal Rp 100.000. Biaya tersebut belum termasuk tol.

Eges, seorang pengunjung asal Jatiasih, Bekasi mengaku mengisi bahan bakar hingga Rp 150.000 untuk perjalanan dari rumahnya ke ICE dengan mobil Toyota Avanza miliknya. Biaya tersebut belum termasuk tol.

"Saya lewat JORR dari rumah ke sini lewat dua kali pintu tol, masing-masing bayar Rp 9.500. Jadi untuk tol sekali jalan bisa Rp 19.000," kata Eges.

Bila memilih menggunakan taksi online, biaya yang harus dikeluarkan Eges tercatat mencapai sekitar Rp 160.000 untuk sekali jalan. Besaran yang hampir sama berlaku untuk calon pengunjung asal Cibubur. Sedangkan dari Jakarta Utara, besarannya bahkan bisa lebih besar, yakni mencapai kisaran Rp 180.000 hingga Rp 210.000 sekali jalan.

Shuttle Bus di GIIAS 2016.KompasOtomotif-Donny Apriliananda Shuttle Bus di GIIAS 2016.


3. Jajanan

Jalan-jalan di lokasi pameran dengan venue yang relatif besar terkadang cukup menguras tenaga. Karena itu butuh asupan makan dan minum untuk memulihkan kembali stamina.

Di sekitar arena GIIAS sendiri, tersedia ragam jajanan yang menyediakan berbagai jenis makanan. Untuk menu sederhana yang hanya terdiri atas nasi dan ayam goreng terpantau dibanderol Rp 31.000 per porsi. Bila ingin mengganti menu, tersedia pula premium smoked hotdog atau premium smoked cocktail yang masing-masing dijual dengan harga Rp 50.000.

Baca juga: GALERI: Simak Deretan Mobil Baru di GIIAS 2018

Ada pula makanan ringan seperti srikaya puff atau cheese puff yang dijual dengan harga Rp 15.000 per buah. Sedangkan bagi yang ingin mencari jajaan tradisional, ada kerak telor yang dijual dengan harga Rp 25.000-30.000.

Salah satu gerai makanan di Gaikindo Indonesia International Auto Show 2018 pada penyelenggaraan hari kedua, Jumat (3/8/2018).Kompas.com/Alsadad Rudi Salah satu gerai makanan di Gaikindo Indonesia International Auto Show 2018 pada penyelenggaraan hari kedua, Jumat (3/8/2018).

Dengan mempertimbangkan rincian biaya-biaya di atas, maka dana yang tercatat harus disiapkan calon pengunjung GIIAS 2018 bila ingin bepergian bersama keluarga saat akhir pekan bisa mencapai Rp 1 juta.

Selaku promotor acara, Seven Event menyatakan harga tiket weekend yang naik dua kali lipat ketimbang weekdays tak lepas dari keinginan Gaikindo untuk menjadikan GIIAS sebagai pameran yang nyaman dikunjungi.

Project Director Seven Event Agus Riyadi menuturkan, pada tahun 2016, jumlah pengunjung GIIAS saat weekend sempat mencapai di atas angka 60.000 orang. Saat itulah, Gaikindo merasa kondisi pameran terlalu penuh dan kurang nyaman untuk dinikmati.

"Makanya Gaikindo merasa jumlah pengunjung yang banyak tidak lagi jadi patokan jika pengunjung tidak dapat kenyamanan," kata Agus saat ditemui Kompas.com, Jumat (3/7/2018).

Baca juga: GIIAS 2018 Tanpa Target Kenaikan Pengunjung

Para pengunjung yang datang ke Gaikindo Indonesia International Auto Show 2018 pada penyelenggaraan hari kedua, Jumat (3/8/2018).Kompas.com/Alsadad Rudi Para pengunjung yang datang ke Gaikindo Indonesia International Auto Show 2018 pada penyelenggaraan hari kedua, Jumat (3/8/2018).

Mulai 2017, Agus menyebut Gaikindo mulai menugaskan pihaknya untuk mulai menata agar ada pemerataan pengunjung saat weekdays maupun weekend. Saat itu, Agus menyebut pihaknya belum menaikan tiket weekend sampai dua kali lipat, tapi hanya lebih mahal Rp 20.000.

Untuk memancing pengunjung datang saat weekdays, penyelenggara menawarkan berbagai promo. Hasilnya, tak ada lagi jumlah pengunjung weekend yang mencapai di atas 60.000 orang. Namun demikian, tetap masih ada perbedaan jumlah yang jomplang antara pengunjung weekend dan weekdays.

"Waktu itu weekendnya 55.000 orang. Memang turun. Tapi perbandingan dengan weekdays masih jauh karena weekdays hanya 25.000 orang," ujar Agus.

Baca juga: Untuk Pertama Kali, Presiden Jokowi Hadiri GIIAS 2018

Beragam kendaraan terbaru di pameran GIIAS 2018. Pameran ini akan diselenggarakan mulai 2 Agusutus hingga 12 Agustus 2018 Beragam kendaraan terbaru di pameran GIIAS 2018. Pameran ini akan diselenggarakan mulai 2 Agusutus hingga 12 Agustus 2018

Belajar dari tahun 2017 itulah, Agus menyatakan pihaknya mencari cara bagaimana agar jumlah pengunjung benar-benar merata. Salah satu caranya dengan menaikan harga tiket weekend hingga dua kali lipat dibanding saat weekdays.

"Kalau dulu bedanya Rp 50.000 sama Rp 70.000, cuma Rp 20.000 jadi orang mikir ya sudah lah mending weekend aja. Kalau sekarang beda Rp 50.000 sama Rp 100.000 kan jadi mikir. Lumayan dong kalau datang weekdays bisa berdua, weekend cuma bisa sendiri," ucap Agus.

Menurut Agus, kenaikan tiket weekend hingga dua kali lipat juga dibarengi sejumlah kompensasi, seperti dinaikannya golongan anak yang dapat fasilitas gratis dari sebelumnya 2 tahun menjadi 7 tahun. Selain itu, saat ini hari Jumat juga masih digolongkan sebagai weekdays. Beda dengan tahun-tahun sebelumnya yang sudah masuk weekend.

Tak sampai di situ, sejumlah diskon juga diberikan, seperti gratis satu tiket setiap pembelian empat tiket untuk warga Tangerang atau yang bekerja di Tangerang. Selain itu, parkir tidak dikenakan biaya. Sedangkan pada weekend, parkir dikenakan maksimal Rp 20.000.

Baca juga: Sebelum Meluncur Menperin Jajal Ammdes di GIIAS

"Jadi kita memang memaksa supaya orang mau datang ketika weekdays. Tujuannya agar ada pemerataan," kata Agus.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Komentar
Close Ads X