Diusulkan, Pemotor Penerobos JLNT Dijerat Pasal Percobaan Pembunuhan

Kompas.com - 04/03/2018, 10:35 WIB
Pengendara sepeda motor nekat melawan arah saat berlangsung razia di jalan layang non tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang, Jakarta, Selasa (25/7/2017). Pengendara motor masih nekat memasuki dan melintasi JLNT tersebut baik dari arah Tanah Abang maupun Kampung Melayu. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO KRISTIANTO PURNOMOPengendara sepeda motor nekat melawan arah saat berlangsung razia di jalan layang non tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang, Jakarta, Selasa (25/7/2017). Pengendara motor masih nekat memasuki dan melintasi JLNT tersebut baik dari arah Tanah Abang maupun Kampung Melayu. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO
Penulis Alsadad Rudi
|

Jakarta, KOMPAS.com - Masih kerap berulangnya kasus pelanggaran lalu lintas secara massal oleh pengguna motor dinilai akibat belum tegasnya peraturan. Selama ini, pengguna motor cenderung hanya dijerat pelanggaran lalu lintas biasa.

Larangan bagi motor melintas di JLNT sudah ditandai dengan dipasangnya rambu lalu lintas. Pada Undang-Undang No.22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) Pasal 287 ayat 1 dan 2, dinyatakan bahwa setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan yang melanggar aturan perintah, yang diisyaratkan oleh rambu lalu lintas atau alat pemberi isyarat lalu lintas, bisa dipidana dengan kurungan dua bulan atau denda Rp 500.000.

Trainer Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu menilai perlu ada peraturan yang bisa menimbulkan efek jera. Misalnya menjerat pelanggar dengan pidana percobaan pembunuhan. Sebab pengguna motor yang menerobos JLNT dianggap sudah berupaya mencelakakan keselamatan dirinya dan orang lain.

Baca juga : Wanita Hamil Tewas Terjatuh dari JLNT Casablanca, Suami Bisa Jadi Tersangka

"Mereka sama saja berupaya membunuh dirinya dan orang lain. Harusnya bisa dipidana. Jadi ada efek jera," kata Jusri kepada Kompas.com belum lama ini.

Pengendara sepeda motor melaju di Jalan Layang Non Tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang, Jakarta, Rabu (9/8/2017). Meski seringkali dilakukan razia, namun sejumlah pengendara sepeda motor masih tidak menghiraukan larangan melintas bagi sepeda motor di JLNT Kampung Melayu-Tanah Abang. ANTARA FOTO/ Reno Esnir/kye/17ANTARA FOTO/Reno Esnir Pengendara sepeda motor melaju di Jalan Layang Non Tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang, Jakarta, Rabu (9/8/2017). Meski seringkali dilakukan razia, namun sejumlah pengendara sepeda motor masih tidak menghiraukan larangan melintas bagi sepeda motor di JLNT Kampung Melayu-Tanah Abang. ANTARA FOTO/ Reno Esnir/kye/17

Menurut Jusri, penerapan peraturan yang tegas mutlak diperlukan. Jika tidak, maka pelanggaran akan terus berlanjut dan dikhawatirkan berlangsung secara turun temurun. Bila kondisi ini terjadi, dikhawatirkan yang paling dirugikan adalah pengendara yang sudah tertib. Sebab mereka berpotensi ikut terjerat hukum untuk kesalahan yang sebenarnya tidak dilakukannya.

Jusri mencontohkan banyaknya pengguna motor penerobos JLNT yang tiba-tiba berbalik arah dan melawan arus tanpa memperdulikan kendaraan lain. Tindakan ini bisa menyebabkan pengguna motor tersebut tertabrak dan menyeret pengguna mobil dalam kasus hukum.

"Bayangkan gara-gara kesalahan orang lain, masa depan orang yang tidak sengaja menabrak ini bisa hancur. Padahal dia tidak salah. Tapi karena ada korban jiwa, dia bisa dipenjara," ucap Jusri.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X