Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Spesifikasi Truk yang Tabrak Halte di Bekasi, Hino SG 260 TH

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecelakaan truk maut baru saja terjadi di Bekasi, tepatnya di Jalan Sultan Agung Km 28,5 Kelurahan Kota Baru, Bekasi Barat, Kota Bekasi, Rabu (31/8/2022) siang.

Akibat dari kecelakaan tersebut, 30 orang jadi korban dan 10 di antaranya meninggal dunia. Direktur Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Metro Jaya Kombes Latif Usman mengungkapkan kronologi truk awalnya alami hilang kendali.

"(Awalnya) menabrak halte dan orang yang sedang menunggu di halte," kata Latif dilansir dari siaran langsung Kompas TV.

Sampai saat ini, pihak Kepolisian masih memeriksa dugaan adanya rem blong pada truk. Hal ini dikarenakan posisi perseneling truk saat setelah tabrakan berada di posisi gigi 3.

"Kami melihat di TKP bahwa persneling ada di gigi tiga," ujar Latif.

Latif menambahkan, jajarannya sedang menyelidiki dugaan rem blong dari truk itu.

"Sedang penyelidikan, karena juga kalau rem blong jalan cukup datar," kata Latif.

Kalau dilihat truk yang alami kecelakaan adalah model dari Hino Ranger 500, tepatnya seri SG 260 TH atau tractor head. Secara spesifikasi, truk ini memang bisa untuk menarik trailer dengan panjang 20 kaki.

Mesin yang digunakan adalah J08E-UF, diesel empat silinder 7.684 cc. Tenaga yang dihasilkan 260 PS atau sekitar 258 TK dan torsi 745 Nm. Kecepatan maksimalnya yakni 100 kpj dengan daya tanjak 29 tan.

Soal rem, Hino SG 260 TH sudah dilengkapi dengan Full Air alias rem angin penuh. Jadi sebenarnya sudah tidak lagi memakai hidrolik untuk sistem pengeremannya.

Terkait rem blong, model rem Full Air juga bisa mengalaminya. Seperti yang dijelaskan oleh Deputy GM Product Division PT Hino Motors Sales Indonesia Prasetyo Adi, kemungkinan Full Air alami blong tetap ada, tapi lebih kecil dibanding Air Over Hydraulic (AOH).

“Rem blong untuk Full Air bisa karena kampas rem habis, relay valve rusak sehingga tidak bisa membuang angin di chamber brake, atau baut pengunci chamber kendur,” ucap Prasetyo kepada Kompas.com, Rabu (31/8/2022).

Chamber sendiri memiliki peran penting mengubah tekanan udara menjadi gerak mekanikal. Di dalam brake chamber terdiri dari membran, pegas diafragma, tuas dan slack adjuster. Kurangnya perawatan bisa merusak komponen ini.

“Rem blong itu banyak faktornya, jadi harus dilihat juga dari segi perawatan kendaraannya, apakah dilakukan atau tidak. Jika tidak dirawat, spring-nya bisa karatan, chamber diafragmanya robek dan lain-lain,” kata Prasetyo.

https://otomotif.kompas.com/read/2022/08/31/171100015/spesifikasi-truk-yang-tabrak-halte-di-bekasi-hino-sg-260-th

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.