Salin Artikel

2 Bocah Kembar Tewas Tertabrak Rombongan Harley-Davidson

PANGANDARAN, KOMPAS.com - Dua anak laki-laki meninggal usai menjadi korban tabrak rombongan sepeda motor Harley-Davidson di Pangandaran, Jawa Barat, Sabtu (12/3/2022), pukul 13.15 WIB.

Peristiwa tersebut terjadi di jalan raya Kalipucang-Pangandaran, tepatnya di Blok Kedungpalumpung, Desa Tunggilis, Kecamatan Kalipucang, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat.

Peristiwa berawal saat rombongan motor Harley melaju kencang dari arah Banjar menuju Pangandaran. Di sisi lain kedua bocah tersebut hendak menyeberang jalan.

"Karena motor Harley itu melaju kencang, dua anak kembar yang mau nyeberang tertabraknya," kata satu saksi warga setempat, Idin, mengutip Tribun Jabar, Minggu (13/3/2022).

Kejadian naas tersebut melibatkan dua motor berkubikasi besar tersebut. Menurut Idin, korban tabrak pertama merupakan motor gede berwarna putih, kemudian yang berwarna hitam.

"Anak terpental sampai selokan. Kedua korban masih kelas dua sekolah dasar (SD) dan hendak menyeberang,"

Peggiat keselamatan sekaligus Kepala Instruktur Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC), mengatakan, jangan tertipu jalan sepi karena belum tentu aman, sebaliknya justru bisa sangat berbahaya.

"Karena semuanya ada di situ, mulai kendaraan, manusia, hingga binatang ada. Justru jalan sepi itu berbahaya, jika diibaratkan banyak ranjaunya," ujar Jusri kepada Kompas.com, belum lama ini.

Sebaiknya, saran Jusri pengguna motor atau mobil tetap hati-hati ketika berkendara. Apalagi jika ingin mendahului kendaraan lain, pastikan semua kondisi di sekitar aman.

"Kita harus bersikap antisipasi, karena bahaya bisa saja datang dari segala arah," kata Jusri.

Di sisi lain, di samping soal jalan sepi ada dua hal utama yang jadi sorotan belakangan ini, yaitu jenis motor dan berkendara secara berkelompok.

Menurut Jusri, seseorang yang dalam sisi kehidupan lainnya sangat menjujung tinggi etika bisa berubah sikap saat menunggangi motor tertentu. Sebab, motor bisa memberikan aura dan karakter yang bisa memengaruhi biker.

“Bikers, apalagi yang menggunakan atribut atau sesuatu maka memunculkan eksklusivitas sampai arogansi. Karakter bawaan motor antara lain, ngebut, geber-geber, dan merasa superior,” ucap Jusri.

Menurut Jusri, motor akan memengaruhi perilaku pengendaranya di jalan raya. Tapi tak melulu motor dengan kapasitas besar alias moge kemudian membuat pengendara jadi ugal-ugalan. Sebab motor kecil juga punya efek yang sama.

“Ada model motor 125 cc namun bawaannya selalu ingin buka gas. Sementara itu, ada juga moge yang tidak nikmat dikendarai lebih dari 70 kilometer per jam (kpj),” kata dia.

Adapun berkendara berkelompok akan memunculkan rasa kebersamaan bahkan menimbulkan eksklusivitas. Bukan cuma terjadi saat berkendara. Hal itu juga bisa kejadian saat dua atau tiga orang berjalan kaki di mal.

“Kondisi tersebut akan memunculkan arogansi. Ketika Anda naik motor lebih baik sendiri, karena kalau ramai-ramai pasti akan meminta hak lebih,” ucapnya.

https://otomotif.kompas.com/read/2022/03/13/121959615/2-bocah-kembar-tewas-tertabrak-rombongan-harley-davidson

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.