Salin Artikel

Ganti Pelek Mobil, Pasang Spacer dan Adaptor Jangan Asal

JAKARTA, KOMPAS.com - Mengganti pelek roda jadi salah satu cara paling umum dalam modifikasi mobil. Saat memasang pelek aftermarket dengan ketebalan offset yang kurang dari standar, umum digunakan spacer sebagai pengganjal yang dipasang sebelum pelek.

Sesuai namanya, spacer berfungsi memberikan jarak antara tromol dengan pelek agar roda tidak mentok dan menggesek komponen pada kaki-kaki mobil. Berkat spacer, permasalahan pelek yang kandas saat mobil berbelok bisa teratasi.

Meski begitu, apakah aman memasang spacer sebagai pengganjal pelek?

Bambang Widjanarko, Independent Tire & Rim Consultant, menjelaskan bahwa penggunaan spacer sah-sah saja. Namun wajib diingat, spacer yang dipasang harus berkualitas bukan replika hasil cetakan logam produksi rumahan.

"Spacer yang baik tidak akan pecah jika dibuat dengan bahan yang sesuai. Teknik pencetakan juga sangat berpengaruh. Salah teknik akan terjadi penggumpalan logam dan hasil cetakan akan keropos. Logam harus benar-benar cair saat akan dicetak," kata Bambang kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Ia pun juga mengingatkan saat memasang spacer haruslah kencang. Kondisi kaki-kaki dalam keadaan bersih tidak ada kerak lumpur atau tanah.

Hal yang sama juga harus diperhatikan saat memasang adaptor pelek. Adaptor berfungsi untuk mengakali pemasangan pelek modifikasi yang lubang baut dan ukurannya tidak sama dengan rumah pelek.

Apabila tromol atau drat baut pelek kotor, lama-lama spacer atau adaptor akan melonggar. Sebab ketika mobil berjalan, kerak kotoran tersebut akan rontok karena getaran.

Ini yang menyebabkan posisi baut yang sebelumnya dianggap sudah kencang jadi longgar. Ketika sudah longgar dan dipaksa berjalan maka risikonya komponen ini mudah retak bahkan pecah.

"Jika spacer retak atau pecah, belum sampai pada tingkatan resiko yang bisa mengakibatkan kecelakaan karena spacer hanya bersifat pengganjal antara tromol dengan pelek. Berbeda dengan adaptor. Ini karena adaptor menjadi tempat pegangan pelek. Adaptor pecah bisa menyebabkan roda lepas," kata Bambang.

Bambang menyarankan sebisa mungkin tidak menggunakan kedua komponen tersebut. Sebab tromol dan pelek standar sudah didesain dengan batas toleransi seminimal mungkin agar tetap aman.

Sebagai tambahan, tidak disarankan memasang spacer atau adaptor ketika mobil kerap digunakan untuk perjalanan lintas daerah dengan kondisi jalan yang beragam. Pada dasarnya penggunaan komponen ini lebih ditujukan untuk sisi gaya, bukan utilitas.

https://otomotif.kompas.com/read/2022/02/25/103200515/ganti-pelek-mobil-pasang-spacer-dan-adaptor-jangan-asal

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.