Salin Artikel

Pakai Knalpot Racing Bisa Bikin Emisi Gas Buang Meningkat

JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak pengendara sepeda motor yang mengganti knalpotnya dengan buatan aftermarket atau knalpot racing. Tujuannya agar performa yang dihasilkan bisa meningkat.

Padahal, penggunaan knalpot ini ternyata juga berpengaruh terhadap emisi yang dihasilkan kendaraan. Tentunya, ini bisa membuat motor menjadi tidak lulus uji emisi.

Sementara, mulai tanggal 13 November 2021, kendaraan bermotor di Jakarta yang tidak lulus uji emisi akan dikenakan tilang dengan denda maksimal Rp 250.000.

Mengenai ambang batas emisi gas buang agar dapat lolos uji emisi, parameternya mengacu pada Pergub DKI Jakarta Nomor 31 Tahun 2008 tentang Ambang Batas Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor.

- Motor 2 tak produksi di bawah 2010, CO di bawah 4,5 persen dan HC 12.000 ppm.
- Motor 4 tak, produksi di bawah 2010, CO maksimal 5,5 persen dan HC 2.400 ppm.
- Motor di atas 2010, 2 tak maupun 4 tak, CO maksimal 4,5 persen dan HC 2.000 ppm.

Ribut Wahyudi, Kepala Bengkel Honda Bintang Motor Cinere, mengatakan, knalpot yang tidak standar akan membuat emisi motor menjadi tidak baik.

"Namun, kalau knalpot standar bisa dipastikan aman, karena spesifikasinya yang bagus. Salah satunya memiliki katalisator (catalytic converter)," ujar Ribut, kepada Kompas.com, belum lama ini.

Asep Suherman, Kepala Bengkel AHASS Daya Motor Cibinong dan Megamendung, mengatakan, fungsi catalytic converter adalah untuk mengurangi emisi gas buang.

"Knalpot standar yang sudah pakai catalytic converter jika diganti dengan knalpot racing atau aftermarket akan beda gas buang dihasilkannya," kata Asep.

Rio Tan, Manager Technical Support PT Enwan Multi Partindo (RCB Indonesia), mengatakan, rata-rata knalpot racing tidak memiliki catalytic converter.

"Karena mengejar performa, mau yang free flow," ujar Rio.

Jadi, bisa saja emisi gas buang yang dihasilkan lebih tinggi dibandingkan motor yang menggunakan knalpot standar.

Namun, pengaruh knalpot tidaklah besar. Sumber utama tingginya emisi gas buang adalah mesin. Jika pembakarannya tidak sempurna, pasti akan kurang baik juga gas buang yang dihasilkan.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/11/03/174100515/pakai-knalpot-racing-bisa-bikin-emisi-gas-buang-meningkat

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.