Salin Artikel

Cara Merawat Radiator Motor untuk Menjaga Performa Mesin

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat ini sudah banyak sepeda motor di Indonesia yang sudah menggunakan sistem pendingin cairan atau yang biasa dikenal dengan radiator. Namun masih banyak pemilik motor yang abai untuk merawat komponen satu ini.

Padahal, merawat radiator juga merupakan salah satu tindakan yang bermanfaat untuk menjaga performa mesin kendaraan. Saat temperatur mesin berlebih, maka berpotensi terjadi overheat hingga mengakibatkan mogok.

Fungsi radiator yakni mencegah terjadinya overheat pada mesin motor. Sehingga perawatan radiator yang baik dan benar juga harus dilakukan oleh pemilik sepeda motor.

Ade Rohman, Sub Departement Head Technical Service PT Daya Adicipta Motora (DAM), mengatakan, jika radiator mengalami kerusakan, tidak hanya akan overheat saja yang terjadi.

"Dampak lain yang yang ditimbulkan, yaitu kerusakan pada Cylinder Comp atau pun bagian lainnya. Oleh karena itu, kondisi radiator ini harus dijaga agar tetap awet dan bisa berfungsi secara optimal," ujar Ade, dalam keterangan resminya.

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk merawat radiator sepeda motor. Cara pertama yang bisa dilakukan yakni dengan menguras cairan coolant.

Cairan coolant ada pada radiator perlu dikuras secara berkala, sesuai dengan petunjuk pada buku service di masing-masing tipe sepeda motor. Pengurasan air coolant sebaiknya dilakukan di bengkel resmi.

”Setiap tipe mempunyai periodical maintanance yang berbeda, untuk mengetahuinya harus dilihat dari jadwal maintenance per tipe sepeda motor di buku service nya masing-masing,” kata Ade.

Kedua, gunakan coolant yang sudah direkomendasikan untuk mesin kendaraan tertentu. Jangan sembarangan menggunakan cairan coolant apalagi menggantinya dengan air mineral.

“Dilarang menggunakan air keran atau air mineral untuk mengganti cairan pada air coolant,” ujar Ade.

Terakhir, jangan gunakan cover radiator sembarangan. Meskipun berfungsi sebagai pelindung radiator, namun pemilihan cover radiator tidak boleh dilakukan secara sembarangan. Pemilihan cover radiator yang tidak sesuai bisa jadi malah mengganggu kerja radiator.

“Hal ini akan mengganggu kinerja dari sistem pendinginannya sehingga performa mesin sepeda motor dapat cepat menurun dan mengalami kerusakan,” kata Ade.

Sepeda motor yang sudah dilengkapi radiator dari pabrikan tentunya dilengkapi juga dengan lampu indikator pada panel meter. Selama lampu indikator tidak menyala atau berkedip, maka kondisi sistem pendinginannya dalam kondisi baik.

Namun sebaliknya, apabila lampu indikator tersebut menyala, artinya ada kesalahan dalam sistem pendinginan. Sebaiknya, sepeda motor segera dibawa ke bengkel resmi untuk dilakukan pemeriksaan.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/09/23/121200915/cara-merawat-radiator-motor-untuk-menjaga-performa-mesin

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.