Salin Artikel

Kenali Metode Penambalan Ban Tubeless pada Motor

JAKARTA, KOMPAS.com - Sepeda motor produksi terbaru yang dipasarkan di Indonesia kini sudah dibekali dengan ban tubeles. Ban tubeless dinilai lebih awet dan memiliki perawatan yang mudah.

Salah satu kendala yang mungkin dihadapi oleh pengendara motor di jalan yakni ban bocor. Kalau sudah bocor, tentu saja ban harus segera ditambal agar motor dapat dinaiki lagi.

Namun, ternyata ada berbagai macam tambal ban tubeless yang ada untuk saat ini. Jenis atau metode tambal ban tubeless yakni metode cacing atau string dan metode payung atau tip top.

Tambal ban cacing atau string yakni metode penambalan ban dengan cara ditusuk menggunakan alat dan ditambal dari luar. Sedangkan untuk metode payung atau tip top metode penambalannya dari bagian dalam ban.

Dodiyanto, Senior Brand Executive & Product Development PT Gajah Tunggal Tbk, produsen IRC Tire, mengatakan, jangan menambal ban tubeless menggunakan sistem tambal ban tusuk atau tambal cacing/string.

"Ban terdiri benang, lapisan dan kompon, saat ditambal dengan sistem tusuk maka itu merusak jaringan. Kalau nambalnya tidak sempurna akan mengakibatkan ban benjol karena lapisannya jadi terpisah," kata Dodi, kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Jika dibandingkan dengan sistem tusuk, sistem tambal ban tip top atau model payung dirasa lebih baik. Meskipun belum cukup banyak tambal ban yang menyediakan metode ini.

Setiap metode penambalan ban tubeles sepeda motor juga memiliki keunggulan dan kekurangan masing-masing. Tambal ban dengan metode string atau caing memiliki keunggulan yakni lebih banyak ditemui di pinggir jalan dan lebih murah.

Dodi juga mengatakan, meski metode tip top dinilai lebih bagus, sistem tambal tip top juga tidak menjamin ban 100 persen aman. Kendati lebih kedap, sistem tambal ban payung ini menggunakan lem yang memiliki senyawa tersendiri.

"Sebab bagian dalam ban itu ada ply dan benang. Kita tidak tahu kekuatannya bagaimana dan ada kemungkinan lepas juga. Karena kita tidak tahu ada senyawa itu benar-benar melekat atau tidak," katanya.

Namun, jika kebocoran ban terlalu besar atau terdapat kekondisi ban juga kebocoran dua lubang atau lebih yang berdekatan, Dodi menyarankan agar segera mengganti ban dengan yang baru. Sebab kondisi ban juga tidak akan bertahan lama.

"Kita perhatikan lubang yang bocor kalau diameternya kelewat besar kami sarankan buat diganti. Atau jika lubangnya berdekatan. Sebab kalau lubangnya dekat risikonya membuat ban jadi bunting," kata Dodi.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/06/21/112200515/kenali-metode-penambalan-ban-tubeless-pada-motor

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.