Salin Artikel

Mengenal Apa itu Aquaplaning dan Faktor Penyebabnya

JAKARTA, KOMPAS.com - Berkendara di permukaan yang basah, akan terasa berbeda dibanding permukaan yang kering. Apalagi, jika permukaan tersebut terdapat genangan air.

Permukaan jalan yang digenangi air sangat berbahaya jika dilewati kendaraan dalam kecepatan tinggi. Sebab, bisa terjadi yang namanya aquaplaning.

Aquaplaning merupakan kejadian ketika ban mobil kehilangan cengkraman ketika melewati genangan air dalam kecepatan tinggi. Kondisi tersebut sangat berbahaya, karena dapat menyebabkan mobil kehilangan kendali dan menyebabkan kecelakaan.

On Vehicle Test Manager PT Gajah Tunggal Tbk. Zulpata Zainal mengatakan, faktor yang meningkatkan risiko aquaplaning di antaranya tekanan udara yang kurang, sampai penempatan ban yang salah.

“Kalau faktor ban, misalnya seperti kondisi sisa tinggi alur ban yang sudah di bawah Tread Wear Indicator (TWI), tekanan udara ban yang terlalu rendah, telapak ban yang lebih lebar dan penempatan ban yang kurang tepat,” ujar Zulpata, kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Zulpata menambahkan, saat ban kekurangan tekanan udara, kendali mobil jadi lebih lambat, jarak pengereman lebih jauh, stabilitas turun, dan pengendalian menjadi sulit. Untuk itu, penting sekali menjaga tekanan udara pada ban tetap sesuai rekomendasi pabrikan.

“Untuk penempatan ban yang tepat, ban bagian belakang harus yang lebih baik kemampuannya. Misal lebih tinggi kembangannya dan aspek rasio lebih rendah,” kata Zulpata.

Menurut Zulpata, untuk faktor di luar ban dapat diakibatkan dari kecepatan yang lebih tinggi. Kemudian pengemudi yang terlalu banyak kontrol kemudi.

"Ibarat jalanan basah, ban akan bersifat seperti sirip. Ban jika digunakan di permukaan yang basah akan sangat sensitif kalau banyak dikontrol,” ujar Zulpata.

Namun, aquaplaning tidak hanya terjadi di jalan tol saja, di mana memang kendaraan melaju dalam kecepatan tinggi. Aquaplaning juga dapat terjadi di mana saja.

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia Sony Susmana mengatakan, mobil yang bergerak di jalan tol atau jalan raya, pasti berkali-kali mengalami aquaplaning, hanya saja masih terukur dan bisa dikendalikan.

“Kadang pengemudi tidak peka sehingga sering meremehkan sampai benar-benar terjebak aquaplaning dan berujung kecelakaan,” kata Sony.

Sony mengatakan, pengemudi sebaiknya jangan meremehkan aquaplaning. Sebab, pengemudi yang sudah terlatih pun memiliki kemungkinan selamat yang kecil dalam kondisi tersebut.

"Pengemudi yang mengalami aquaplaning adalah orang yang merasa bisa mengendalikan mobilnya sehingga melanggar prinsip-prinsip mengemudi saat hujan. Prinsip tersebut yaitu mengurangi kecepatan, jaga jarak, dan bersiap mengantisipasi selip.

Menurutny, pengemudi yang merasa jago akan selalu mengandalkan reaktifnya dan tidak paham bahwa bahaya aquaplaning itu besar. Kalau ban sudah selip, pengemudi tidak akan bisa berbuat apa-apa.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/06/12/084200815/mengenal-apa-itu-aquaplaning-dan-faktor-penyebabnya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.