Salin Artikel

Penjelasan Kasus Track Limit Mir dan Oliveira, serta Zarco

JAKARTA, KOMPAS.com - Joan Mir dan Miguel Oliveira terlibat persaingan sengit jelang garis finis pada MotoGP Italia 2021. Keduanya sampai tidak sadar sudah melewati track limit hingga diberikan sanksi.

Awalnya, Oliveira yang finis di posisi kedua mendapat sanksi dengan hukuman turun satu posisi.

Tak lama kemudian, Mir juga mendapat sanksi yang sama. Sehingga, posisi keduanya masih sama seperti saat melewati garis finis.

Aturan pada MotoGP sekarang secara otomatis akan memberitahukan apakah seorang pebalap melewati track limit atau tidak pada lap terakhir saat balapan.

Sebab, sekarang sudah terdapat sensor tekanan yang dapat langsung membaca apakah seorang pebalap sudah melewati track limit.

Namun, adanya aturan terbaru ini justru mengundang kontroversi, karena dinilai sangat tegas dan tidak menerima alasan apa pun.

Mir yakin bahwa aturan track limit seharusnya lebih ditekankan untuk masalah keamanan dan keselamatan pebalap. Dia juga menyebutkan bahwa situasi saat balapan di lap terakhir seharusnya dianalisis oleh manusia.

"Lap terakhir Anda harus sangat berhati-hati dengan itu, karena ada beberapa saat di mana Anda tidak bisa menghindari untuk melewatinya (permukaan yang dicat hijau)," ujar Mir, dikutip dari Motorsport.com, Selasa (1/6/2021).

Mir menambahkan, dengan adanya sensor, sekarang ini menjadi sangat sensitif. Dirinya bahkan tidak menyadari bahwa sudah beberapa kali melewati track limit.

"Track limit adalah sesuatu yang jika tidak diberi batasan akan sangat berbahaya, karena Anda bisa setiap saat keluar trek dan setelah permukaan hijau itu, terdapat rumput dan jika tidak ada yang memberi tahu, kami akan menyentuh rumput dan membuat trek lebih lebar," kata Mir.

Menurut Mir, track limit memang penting. Tapi, dalam situasi seperti ini atau pada lap terakhir, Race Direction yang banyak diisi oleh mantan pebalap harus mengambil keputusan.

"Saya yakin mereka akan mengatakan tidak, lebih baik mesin yang menentukan. Tapi pada lap terakhir, Anda harus memahami apakah pebalap mendapat keuntungan dari segi waktu atau tidak," ujar Mir.

Oliveira pun merasa keberatan dengan aturan track limit yang baru. Menurutnya, sulit untuk mengendalikan motor MotoGP pada tikungan tersebut dan dia juga tidak yakin sudah mendapat keuntungan dengan melewatinya.

"Saya tidak yakin mendapat keuntungan apa pun dengan menyentuh permukaan hijau di sana. Menurut saya, bahkan di Misano tahun lalu kami meminta untuk kami meminta untuk memperpanjang track limit di tikungan terakhir untuk menghindari masalah seperti ini," kata Oliveira.

Pebalap asal Portugal tersebut menjelaskan, untuk melakukan manuver pada motor dengan kecepatan tinggi saat keluar tikungan cukup sulit.

Jadi, untuk menghindari keluar dari track limit dalam kecepatan tinggi sambil melihat ke tikungan berikutnya, sulit untuk dilakukan.

Dengan kedua pebalap tersebut mendapat sanksi, tim Pramac Ducati meminta penjelasan pada Race Direction mengapa Johann Zarco yang saat itu berada di posisi keempat, tidak naik posisinya.

Menurut Race Direction, pebalap yang keluar dari track limit diyakini mendapat keuntungan hingga 0,5 detik.

Sedangkan Zarco terlalu jauh berada di belakang, dengan selisih waktu lebih dari 0,5 detik. Sehingga, tidak mendapatkan keuntungan apa pun.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/06/01/132100315/penjelasan-kasus-track-limit-mir-dan-oliveira-serta-zarco

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.