Salin Artikel

Meninjau Aksi Koboi Fortuner dari Undang-Undang Lalu Lintas

Sebelumnya aksi koboi ini terjadi di Jalan Kolonel Sugiyono, Duren Sawit, Jakarta Timur, Jumat (2/4/2021) dan kemudian viral di media sosial.

Pelaku MFA diduga menyenggol pengendara motor hingga terjatuh. Dia kemudian menodongkan pistol agar tak berhenti dan bisa melanjutkan perjalanannya.

Budiyanto, pemerhati masalah transportasi, mengatakan, sesuai undang-undang, jika seseorang terlibat kecelakaan maka orang tersebut wajib menolong korban.

"Dalam keadaan situasi tidak memungkinkan karena faktor keamanan bisa saja penabrak meninggalkan TKP namun harus dengan segera melaporkan kejadian tersebut ke kantor polisi terdekat," kata Budiyanto, Sabtu (3/4/2021).

Budiyanto mengatakan, pelanggaran hukum yang berkaitan dengan kecelakaan lalu lintas tertuang dalam Undang-Undang No 22 tahun 2009 tentang LLAJ pada Pasal 231.

Bunyi Pasal 231:

1. Pengemudi Kendaraan Bermotor yang terlibat Kecelakaan Lalu Lintas, wajib:
a. menghentikan Kendaraan yang dikemudikannya;
b. memberikan pertolongan kepada korban;
c. melaporkan kecelakaan kepada Kepolisian Negara Republik Indonesia terdekat; dan
d. memberikan keterangan yang terkait dengan kejadian kecelakaan.

2. Pengemudi Kendaraan Bermotor, yang karena keadaan memaksa tidak dapat melaksanakan ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dan huruf b, segera melaporkan diri kepada Kepolisian Negara Republik Indonesia terdekat.

"Jangan melarikan diri kemudian tidak melapor, " kata Budiyanto.

Mantan Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya itu mengatakan, orang yang dengan sengaja kabur bisa dipidana. Hal tersebut diatur dalam UU No 22 tahun 2009 Pasal 312.

"Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor yang terlibat Kecelakaan Lalu Lintas dan dengan sengaja tidak menghentikan kendaraannya, tidak memberikan pertolongan,
atau tidak melaporkan Kecelakaan Lalu Lintas kepada Kepolisian Negara Republik Indonesia terdekat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 231 ayat (1) huruf a, huruf b, dan huruf c tanpa alasan yang patut dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun atau denda paling banyak Rp 75.000.000,00 (tujuh puluh lima juta rupiah)."

https://otomotif.kompas.com/read/2021/04/04/083100915/meninjau-aksi-koboi-fortuner-dari-undang-undang-lalu-lintas

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.