Salin Artikel

[POPULER OTOMOTIF] Estimasi Harga Fortuner jika Dapat Insentif PPnBM | Terungkap Rencana Peluncuran Rocky dan Raize

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah tengah mendongkrak penjualan mobil yang terdampak pandemi dengan memberikan relaksasi Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) sebesar 0 persen.

Aturan ini sudah berlaku buat mobil dengan kapasitas maksimal 1.500 cc. Ke depannya, pemerintah juga tengah berencana untuk menerapkan insentif yang sama bagi model-model dengan kubikasi 2.500 cc ke bawah.

Wakil Presiden Direktur PT Toyota Astra Motor Henry Tanoto, mengatakan, para pelaku industri menjadi lebih percaya diri untuk meningkatkan penjualannya lewat insentif PPnBM.

Selain itu, peluncuran mobil kembar terbaru Toyota Raize dan Daihatsu Rocky direncanakan akan berlangsung pada April 2021 mendatang.

Saat ini, pabrikan terkat tengah melakukan persiapan matang. Hal tersebut sebagaimana dipaparkan Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan Kementerian Perindustrian Sony Sulaksono kepada Kompas.com, Selasa (16/3/2021).

"Raize dan Rocky yang diproduksi oleh PT Astra Daihatsu Motor (ADM) akan dilaunching pada April dan secara perhitungan pabrikan, kedua tipe tersebut bisa memenuhi local purchase minimum 70 persen," ujarnya.

Penasaran seperti apa, berikut 5 artikel terpopuler di kanal otomotif pada Rabu 17 Maret 2021:

1. Estimasi Harga Fortuner Jika Dapat PPnBM 0 Persen, Diskon hingga Ratusan Juta Rupiah

Jika nantinya relaksasi insentf 0 persen benar-benar menyasar mobil berkapasitas maksimal 2.500 cc, artinya Toyota Fortuner bisa masuk dalam skema ini.

Untuk diketahui, saat ini Fortuner dibanderol mulai Rp 512 juta (tipe 2.4 G M/T) sampai Rp 711,6 juta (tipe 2.4 VRZ A/T 4x4).

Dengan PPnBM Fortuner sebesar 20 persen, maka Fortuner tipe terendah dikenakan estimasi PPnBM Rp 102,4 juta. Lantas, kita tinggal mengurangi harga jual (Rp 512 juta) dengan PPnBM (Rp 102,4 juta).

2. Honda Sambut Baik Perluasan Insentif Pajak 0 Persen untuk Mobil 2.500 cc

PT Honda Prospect Motor (HPM) menanggapi baik rencana Kementerian Keuangan untuk memberikan insentif perpajakan bagi mobil berkubikasi 2.500 cc melalui Pajak atas Pembelian Barang Mewah (PPnBM).

Pasalnya, hal tersebut bisa mendorong pertumbuhan pasar lebih luas di samping merangsang industri kecil menengah (IKM) yang bersinggungan langsung terhadap industri otomotif di dalam negeri.

"Perluasan segmen untuk mendapatkan relaksasi pajak ke kendaraan 2.500 cc ke bawah pasti bisa memberikan kontribusi dalam mendorong pertumbuhan pasar, ini sangat positif," ujar Sales & Marketing Director HPM Yusak Billy kepada Kompas.com (16/3/2021).

3. Estimasi Harga Pajero Sport jika Dapat PPnBM 0 Persen

Naoya Nakamura, Presiden Direktur PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI), mengatakan, Pajero Sport yang dijual di Indonesia telah diproduksi di pabrik Mitsubishi di Cikarang, Bekasi, Jawa Barat.

"Model Pajero Sport telah diproduksi di pabrik perakitan Mitsubishi Motors di Indonesia sejak tahun 2017, hingga saat ini untuk New Pajero Sport," kata Nakamura, dalam keterangannya kepada Kompas.com (17/3/2021).

Artinya, Pajero Sport berpeluang mendapatkan insentif PPnBM jika rencana ini disetujui untuk mobil berkapasitas di bawah 2.500 cc.

4. Mulai Rp 270 Jutaan, Ini Estimasi Harga Kijang Innova jika Dapat PPnBM 0 Persen

Salah satu mobil dengan kapasitas maksimal 2.500 cc yang bisa menikmati insentif itu adalah Toyota Kijang Innova, yang saat ini dibanderol mulai Rp 342,4 juta (2.0 G M/T Bensin) sampai Rp 445,7 juta (tipe 2.4 V A/T Diesel).

Dengan PPnBM Kijang Innova sebesar 20 persen dan harga tipe terendah sebesar Rp 342,4 juta, artinya mobil tersebut dikenakan PPnBM Rp 68,480 juta.

Sebetulnya ini hitungan kasar semata agar terlihat mudah dianalogikan oleh konsumen. Pasalnya PPnBM dikenakan pada harga mobil dengan status off the road.

5. Terungkap, Rencana Peluncuran Raize dan Rocky April 2021

Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan Kementerian Perindustrian Sony Sulaksono, tidak bisa memberikan info lebih lanjut mengenai dua mobil kembar itu.

Termasuk strategi terkini dari pabrikan supaya bisa memenuhi seluruh syarat dapat insentif Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM).

Pastinya, kata Sony, perusahaan akan memberdayakan rantai industri komponen dalam negeri agar memenuhi persyaratan local purchase serta tingkat kandungan lokal yang tinggi.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/03/18/060200115/-populer-otomotif-estimasi-harga-fortuner-jika-dapat-insentif-ppnbm

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.