Salin Artikel

Bertolak ke Jepang, Menperin Kantongi Janji Penambahan Investasi Mitsubishi di Indonesia

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengaku berhasil mengantongi beberapa komitmen dari pelaku industri di Jepang dalam hari pertama kunjungannya pada Rabu (10/3/2021).

Satu di antaranya, berasal dari pabrikan otomotif raksasa Mitsubishi Motors yang disebut bakal melakukan perluasan kapasitas produksi mobil di dalam negeri dan ekspor.

"Hari ini kami sudah menyelesaikan empat agenda pertemuan dengan perusahaan Jepang, salah satunya Mitsubishi Motors. Sejauh ini semua berjalan positif dan ada beberapa kesepakatan," ucap Agus di konferensi virtual.

"Mereka memberikan komitmen kepada kita bahwa pada akhir 2025 akan ada penambahan investasi sebesar Rp 11,2 triliun sehingga terjadi peningkatan kapasitas dari 220.000 menjadi 250.000," lanjutnya.

Sementara prihal ekspor, mulai tahun ini Mitsubishi juga memberikan izin kepada Agen Pemegang Merek (APM)-nya di Indonesia untuk melakukan pengkapalan ke 9 negara tambahan.

Hanya saja mengenai informasi lebih jauh tentang rencana penambahan investasi tersebut, Agus belum ingin membicarakannya.

Termasuk terkait rencana baru pabrikan untuk ikut dalam program percepatan kendaraan bermotor listrik di dalam negeri.

"Tapi Mitsubishi berencana untuk mengembangkan dua model baru, yakni Xpander hybrid atau plug-in hybrid (PHEV) dan satunya akan diarahkan menjadi produk ekspor," ujar Agus.

Dalam kesempatan sama, Agus juga mengatakan bahwa besok bakal bertemu dengan beberapa industri otomotif asal Jepang lain seperti Toyota, Daihatsu, Honda, Mazda, dan Nissan.

Tujuan utamanya, untuk mendorong industri terkait agar melakukan pengembangan kendaraan listrik dan memperluas pasar ekspornya dari Indonesia, termasuk ke Australia.

Kunjungan Menperin kali ini merupakan kunjungan kerja menteri pertama di dunia yang diterima secara resmi oleh pemerintah Jepang semenjak negara Sakura tersebut menetapkan status State of Emergency.

Hal ini menunjukkan bahwa Indonesia merupakan mitra bilateral yang sangat penting bagi Jepang.

"Jadi cukup repot ya karena belum bisa tatap muka secara langsung. Meski demikian, komunikasi yang dihasilkan lancar dan positif. Semoga besok sudah boleh bertatap langsung dengan mereka," ujar dia.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/03/10/160716315/bertolak-ke-jepang-menperin-kantongi-janji-penambahan-investasi-mitsubishi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.