Salin Artikel

Mobil Ringsek Karena Kecelakaan, Lebih Baik Ganti Sasis atau Diperbaiki?

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecelakaan fatal di jalan raya saat ini kerap terjadi, bahkan sampai merusak ke bagian sasis. Jika kondisi ini sudah terjadi sudah pasti kondisinya parah.

Biaya perbaikan yang harus ditanggung pemilik kendaraan pun cukup besar.

Minimal, kalau mau menggunakan sasis itu harus diperbaiki. Bisa juga diganti dengan yang baru, namun harga pasti jauh lebih mahal.

Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi mengatakan, kalau kecelakaannya cukup parah hingga mengenai nomor sasis sebaiknya diganti.

“Biasanya kecelakaan frontal, atau mengenai bagian samping,” ujar Didi saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (21/11/2020).

Kalau sasis diperbaiki kinerjanya menjadi tidak maksimal, misalnya seperti pernah bengkok atau patah, sudah pasti kekuatannya akan berbeda. Apalagi jika mobil sedang melaju dalam kecepatan tinggi, otomatis akan berpengaruh pada kestabilannya.                     

“Tetapi jika kerusakan sasisnya tidak mempengaruhi alignment kendaraan maka tidak berpengaruh dan tidak perlu diganti,” tambah Didi.

Didi menambahkan, untuk banderol sasis baru cukup mahal sebab harus dilakukan pengetokan ulang nomer sasis.

“Saya kurang tahu kisarannya berapa, tapi yang pasti di atas Rp 10 juta,” kata Didi.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/11/22/094100415/mobil-ringsek-karena-kecelakaan-lebih-baik-ganti-sasis-atau-diperbaiki-

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.