Salin Artikel

CBR1000RR SP Vs Ayla, Kenapa Suara Moge Bikin Pengendara Jadi Emosi?

JAKARTA, KOMPAS.com - Kejadian pengendara motor gede (moge) Honda CBR1000RR SP yang bersitegang dengan pengemudi Daihatsu Ayla ramai menjadi perbincangan.

Kejadian itu diduga berawal dari pengemudi Ayla terpancing emosi ketika mendengar suara knalpot moge tersebut.

Akhirnya keduanya terlibat keributan di jalan dan berakhir dengan sepeda motor seharga Rp 699 juta ditabrak dan mengalami rusak.

Benarkah suara moge sering membuat orang terintimidasi hingga membuat emosi sesaat? Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana mengatakan, selama ini pengendara sering tidak fokus ketika berkendara di jalan raya.

“Sehingga, ketika ada suara, sinar, ataupun manuver dari pengendara lain yang seketika bisa membuat pengendara tersebut kaget,” kata Sony kepada Kompas.com, Jumat (20/11/2020).

Sony menambahkan, perasaan kaget bisa membuat adrenalin naik dan berujung kesal hingga emosi. Mengenai suara moge, menurutnya, selama ini sudah disesuaikan dengan standar dari pabrikan.

“Suara mode sebenarnya sudah disesuaikan dengan standarnya, tapi yang jadi masalah kalau dimodifikasi atau digeber-geber sehingga lebih keras dan memekakkan telinga,” ucapnya.

Ketika knalpot sudah dimodifikasi, kata Sony, akan menjadi awal munculnya masalah dengan pengendara lainnya.

“Di sinilah titik konflik pasti terjadi, tinggal tunggu adu kekuatan atau nyali aja kan. Coba deh untuk sadar berkendara yang benar, bahwa jalan milik umum, tolong dipergunakan dengan bijaksana,” tuturnya.

Menurutnya, jika saja pengendara moge berjalan lebih pelan, manuver lebih halus, dan tidak menggeber-geber kendaraannya, tidak akan membuat pengendara lain kaget. Meskipun suara knalpotnya keras atau sudah dilakukan modifikasi.

“Ada salah kaprah dalam penggunaan jalan umum oleh oknum sekelompok orang yang naik moge, dan ini harus ditertibkan,” ucapnya.

Sony juga menyarankan agar tetap menjaga emosi ketika berkendara di jalan raya. Sebab, emosi ketika berkendara sama sekali tidak ada untungnya.

“Cari musuh itu paling mudah di jalan raya, tapi masalahnya semua yang ada di jalan raya itu pengemudi, bukan petarung. Jadi kalau ketemu apesnya, lawan yang diajak berantem lebih kuat atau kalah. Akhirnya bukan siapa yang menang atau kalah, tapi yang jadi korban bisa melaporkan tindakan pidana," kata Sony.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/11/20/103735215/cbr1000rr-sp-vs-ayla-kenapa-suara-moge-bikin-pengendara-jadi-emosi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.