Salin Artikel

Ingat Jangan Cuma Andalkan Spion Saat Berbelok

Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu mengatakan, banyak yang masih terpaku pada kaca spion ini. Padahal mereka sadar, kalau hanya dengan mengandalkan kaca spion saja tidak cukup untuk melihat kondisi jalan di bagian belakang, kanan dan kiri.

“Coba saja diuji, Anda duduk di atas sepeda motor kemudian ada orang lain yang berdiri di samping kanan atau kiri Anda dengan jarak satu meter, apakah terlihat di spion? Saya rasa akan sulit,” ujar Jusri belum lama ini kepada Kompas.com.

“Lebih parahnya lagi jika spion diubah dengan produk aftermarket. Maka dari itu, biasakanlah untuk menengok,” lanjutnya.

Jusri melanjutkan, perilaku ini sebetulnya sudah diatur dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009. Pada pasal 112 ayat 2 dikatakan, bagi yang akan berpindah jalur, atau bergerak ke samping, wajib mengamati situasi lalu lintas di depan, samping dan di belakang, serta memberi isyarat (lampu sein).

“Jadi jangan hanya mengandalkan kaca spion, karena dikhawatirkan, ada pengendara yang luput oleh pengemudi. Maka bisa celaka dan risikonya bisa kehilangan nyawa,” ucap Jusri.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/11/06/194100015/ingat-jangan-cuma-andalkan-spion-saat-berbelok

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.