Salin Artikel

Hindari Kebiasaan Sering Injak Pedal Setengah Kopling, Ini Dampaknya

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada mobil bertransmisi manual, terdapat pedal kopling yang harus diinjak dalam kondisi tertentu. Tak sedikit pengendara mobil yang memiliki kebiasaan sering menginjak pedal kopling setengah.

Padahal, kebiasaan tersebut dapat memberikan dampak buruk pada mesin. Seperti yang dijelaskan oleh Bambang Supriyadi, Head Product Improvement/EDER Dept Technical Service Division PT Astra Daihatsu Motor.

Bambang menjelaskan, seringnya menginjak kopling setengah dapat berdampak pada pelat kopling menjadi cepat aus atau habis.

Menurut Bambang, pengendara mobil menginjak kopling setengah pada saat pindah gigi. Namun, ada juga yang melakukannya pada saat macet di tanjakan, di mana orang ada yang menahan kendaraan turun dengan injak kopling setengah.

"Saran yang terbaik saat menahan kendaraan di jalan yang menurun adalah dengan melakukan pengereman. Jika sering menahan pedal kopling setengah, kopling bisa saja terbakar," ujar Bambang, ketika dihubungi Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Kasus kopling terbakar biasanya terjadi dijumpai pada kendaraan yang melewati tanjakan dan dalam kondisi jalan macet.

"Jika diteruskan, bisa membuat kopling cepat habis atau bahkan mengalami kerusakan," kata Bambang.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/10/19/164100115/hindari-kebiasaan-sering-injak-pedal-setengah-kopling-ini-dampaknya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.