Salin Artikel

Efek Sengaja Telat Ganti Kampas Rem Motor

JAKARTA, KOMPAS.com - Kampas rem sepeda motor yang sudah habis harus segera diganti. Jangan karena dengan alasan mengirit justru malah akhirnya berdampak buruk pada komponen lain.

Reno, teknisi Astra Honda Authorize Service Station (AHASS) di Jakarta Timur, mengatakan, sering memaksakan pakai kampas rem yang sudah habis membuat piringan cakram jadi baret-baret.

"Piringan cakram yang kondisi baretnya sudah parah bisa membuat pengereman menjadi tidak pakem, meskipun kampasnya sudah diganti dengan yang baru," kara Reno kepada Kompas.com, belum lama ini.

Hal itu terjadi kata Reno, karena saat tuas rem ditarik, penjepitan yang dilakukan oleh kampas rem ke piringan cakram menjadi tidak sempurna, atau istilahnya tidak mengigit.

Selain itu, jika piringan cakram sudah baret maka ketika ganti kampas rem baru, maka kampas rem juga cepat habis. Sebab kampas rem jadi berkerja dua kali lipat seperti mencengkeram ''parutan.''

"Sebab, permukaan piringan tidak rata dan menjadi kasar. Sehingga ketika pengereman dilakukan, asbes kampas rem tergerus lebih keras. Hal ini membuat boros penggunaan kampas," katanya.

Piringan cakram yang mengalami baret cukup parah bisa diamplas atau dibubut supaya kembali halus. Tapi efek lainnya ialah cara ini membuat piringan menjadi tipis, dan juga berpengaruh pada performa pengereman.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/07/03/184200415/efek-sengaja-telat-ganti-kampas-rem-motor

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.