Salin Artikel

Mitos atau Fakta, Nyalakan AC Mobil Paling Dingin Bisa Bikin Boros BBM?

JAKARTA, KOMPAS.com – Menggunakan mobil pasti tidak terlepas dari menyalakan air conditioner (AC). Secara fungsi untuk mendinginkan kabin sehingga berkendara menjadi nyaman dengan suhu yang dingin, apalagi jika cuaca di luar sedang panas.

Dikarenakan udara di luar yang begitu panas, apalagi mobil terjemur di bawah matahari, kadang pemilik langsung menyetel suhu AC paling dingin dan kekuatan angin paling kencang.

Dengan melakukan hal itu, apakah konsumsi bahan bakar minyak (BBM) mobil menjadi lebih boros?

Kelvin, Pemilik dari bengkel spesialis AC Rotary Bintaro, mengatakan, menyetel AC pada suhu paling dingin dengan kecepatan tinggi tidak memengaruhi konsumsi bahan bakar kendaraan.

“Memang kinerja kompresor akan lebih lama untuk mengubah suhu di kabin yang awalnya panas menjadi dingin. Namun tidak berpengaruh signifikan pada konsumsi bahan bakarnya,” ucap Kelvin kepada Kompas.com belum lama ini.

Kelvin juga mengatakan, jika AC di mobil bekerja sesuai setelan temperatur. Jika menyetel pada suhu paling dingin dan kekuatan angin paling kencang, kabin memang lebih cepat sejuk tetapi kompresor terus bekerja sampai suhu kabin tercapai.

Menurut dia, saat kompresor bekerja lebih keras, bepengaruh ke usia pakainya, namun tidak begitu signifikan.

Hal itu dikarenakan pengemudi pasti akan menaikkan suhu dan mengecilkan kecepatan anginnya ketika kabin sudah sejuk.

“Memang kompresor bekerja lebih keras, tetapi pengemudi tidak mungkin pakai suhu yang rendah dan kecepatan angin yang maksimal secara terus-menerus. Jadi setelah suhunya sejuk, pengemudi pasti menyetel kembali suhu ACnya,” ucap Kelvin.

Ac Tak Dingin

Dia mengatakan, kalau sistem pendingin udara di mobil itu luas, ada kompresor, kondensor, evaporator, expansi, dryer, dan motor fan.

Yang membuat dingin itu bukan dari freon-nya saja. Semua komponen yang ada pada AC, saling bekerja berdampingan.

Jadi dingin yang dirasakan itu adalah hasil kondensasi dan evaporasi,” kata Kelvin kepada Kompas.com, belum lama ini.

Freon merupakan gas yang bersiklus pada komponen-komponen yang ada pada AC mobil. Pada dasarnya freon tidak akan berkurang atau habis, kecuali jika ada kebocoran.

Ketika ada indikasi freon berkurang, jangan langsung menambah, harus cari kebocorannya.

“Ketika di cek dan freon berkurang, yang harus dilakukan yaitu cek kebocorannya dulu, lalu perbaiki atau ganti suku cadang yang rusak. Jika sudah, baru di isi kembali freonnya,” ucap Kelvin.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/03/28/122200615/mitos-atau-fakta-nyalakan-ac-mobil-paling-dingin-bisa-bikin-boros-bbm

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.