Salin Artikel

Ingat Potong Rantai Motor Hanya Solusi Sementara

SOLO, KOMPAS.com- Rantai sepeda motor juga mempunyai batas usia dalam pemakaian. Biasanya, usia standar rantai sepeda motor sekitar 15.000 kilometer saja.

Tetapi, usia tersebut juga bergantung pada cara pemakaian pemilik kendaraan. Kalau rantai sering dirawat dan rutin dilakukan pelumasan mungkin juga bisa lebih lama usianya.

Hanya saja, kadang ada pemilik kendaraan yang tidak melakukan perawatan pada rantai. sehingga rantai menjadi kering, berkarang sehingga lebih cepat kendur atau molor.

Kalau sudah mengalami hal semacam ini, biasanya harus dilakukan penyetelan kembali. Hanya saja, jika rantai sudah tidak bisa disetel itu menandakan bahwa rantai sudah tidak bagus lagi dan sudah waktunya untuk diganti.

Akan tetapi tidak sedikit pemilik kendaraan yang memilih cara lain selain membeli rantai baru. Salah satu alasannya adalah belum ada dana untuk membelinya.

Sebagai alternatifnya yakni dengan memotong beberapa mata rantainya.

Kepala Mekanik Ahass Hinda Cahaya Sakti Motor, Sragen, Jawa Tengah, Joko Purnomo, menjelaskan, bahwa memotong rantai hanyalah solusi jangka pendek. Untuk solusi yang sebenarnya yaitu dengan menggantinya dengan yang baru.

“Memotong rantai itu sebenarnya berbahaya, karena rantai bisa saja putus saat digunakan. Apalagi, jika yang dipotong adalah rantai kendaraan yang biasa digunakan untuk beban yang berat,” ujar Joko kepada Kompas.com, Sabtu (18/1/2020).

Joko menambahkan, jika rantai sudah molor itu menandakan adanya keausan pada bos dan juga pin rantai. Hal ini bisa dicek dengan menggerak-gerakkan rantai pada rumah gear belakang.

Biasanya, rantai yang sudah aus akan goyang saat digerakkan. Kondisi tersebut menandakan rantai sudah tidak bagus lagi.

“Kalau rantai sudah molor itu berarti sudah aus atau sudah oblak. Tapi kalau untuk sementara pemotongan rantai bisa juga dilakukan,” tuturnya.

Meski begitu, Joko menyarankan agar pemotongan rantai tidak lebih dari dua mata rantai. Pasalnya, kalau memotong lebih dari itu bisa berbahaya.

“Kalau mau memotong rantai sebaiknya juga tidak lebih dari dua mata rantai, maksimal itu dua mata saja. Kalau lebih dari itu bisa berbahaya karena sebenarnya rantai kan kondisinya sudah tidak bagus lagi,” ucapnya.

Untuk memotong rantai juga tidak boleh sembarangan, kalau bisa dilakukan oleh bengkel yang sudah ahli. Hal ini untuk mengantisipasi terjadinya kerusakan pada rantai jika proses pemotongan tidak sesuai.

“Untuk memotong rantai itu sebenarnya ada alatnya, tapi kalau mau memotong sendiri sebaiknya menggunakan gerinda untuk menghaluskan pin rantai. Kalau sudah halus barulah dikeluarkan,” ucapnya.

Joko mengingatkan, jangan memotong rantai dengan langsung dipukul. Hal ini justru bisa membuat rantai melengkung sehingga tidak bisa digunakan karena tidak simetris saat masuk ke mata gear.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/01/18/180200915/ingat-potong-rantai-motor-hanya-solusi-sementara

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.