Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

STNK Mati 2 Tahun, Pemilik Kendaraan Bakal Dapat Surat Peringatan

JAKARTA, KOMPAS.com – Korlantas Polri tengah menyiapkan kebijakan terkait regulasi penghapusan data kendaraan apabila menunggak pajak lima tahunan (ganti pelat), kemudian dua tahun berikutnya masih belum membayar kewajiban (total 7 tahun).

Jika dalam periode tersebut penunggak pajak tidak kunjung melunasi kewajibannya, maka data surat tanda nomor kendaraan (STNK) akan dihapus.

Artinya, kendaraan tersebut bakal berstatus bodong dan ilegal dibawa berkendara karena tidak ada opsi pemutihan di masa mendatang.

“Oleh sebab itu, selagi ada keringanan membayar pajak, harus dimanfaatkan, sanksinya sudah kita hapuskan. Sayang kalau tidak dipergunakan,” ujar Kepala Badan Retribusi dan Pajak Daerah (BPRD) DKI Jakarta Faisal Syafruddin, kepada Kompas.com (30/12/2019).

Ilustrasinya, jika mobil atau motor pajak lima tahunannya habis pada 2019, kemudian tetap abai mengurus pajak pada 2020 dan 2021, maka data kendaraan itu akan dihapus dan tidak bisa diregistrasi ulang.

Kasubdit Regident Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Sumardji, mengatakan pihaknya bakal mengirimkan tiga kali surat peringatan dalam satu bulan sekali ke alamat yang terdaftar apabila tak kunjung membayar pajak.

Jika tidak ada respons lebih lanjut dari penunggak pajak, maka Kepolisian punya wewenang untuk menghapus data kendaraan tersebut.

“Jadi tidak bisa didaftar ulang lagi selamanya. Sekarang masih tahap sosialisasi, jadi diharapkan pemilik kendaraan bisa taat pajak, jangan sampai telat membayar pajak,” katanya.

https://otomotif.kompas.com/read/2019/12/30/132500915/stnk-mati-2-tahun-pemilik-kendaraan-bakal-dapat-surat-peringatan

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.