Lewat Elvindo, Kemenperin Harap Motor Listrik Makin Populer

Kompas.com - 13/01/2020, 06:42 WIB
Elvindo Rama KOMPAS.com/GilangElvindo Rama
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Indo Jaya Motor Electric, selaku pemegang merek skuter listrik Electric Vehicle Indonesia atau Elvindo, sebentar lagi siap menjajakan ragam produknya dengan harga yang relatif murah.

Seperti diketahui, Elvindo mengklaim bakal menjual skuter listrik dengan rentang harga dari Rp 5 jutaan hingga Rp 13 juta. Bahkan, skuter listrik ini akan dilengkapi dengan surat-surat dan nomor polisi sehingga bisa digunakan di jalan raya.

Mendengar harga jual produk Elvindo, Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE) Kementerian Perindustrian ( Kemenperin) Harjanto sangat menyambut baik. Pasalnya, harga motor listrik yang ada saat ini relatif masih mahal.

Baca juga: Skuter Listrik Elvindo Berencana Bangun Pabrik di Subang

"Jadi nanti motor ini akan memiliki nomor polisi juga, akan diurus. Kalau dipasarkan dengan harga seperti tadi, peluang justru tinggi, karena kita tahu yang ada sekarang ini pun harganya masih tinggi, masih di atas Rp 20 juta lebih," ucap Harjanto saat berbincang dengan Kompas.com, di Cikupa, Tangerang, Sabtu (11/1/2020).

Skutr Listrik ElvindoKOMPAS.com - Stanly Skutr Listrik Elvindo

Menurut Harjanto, bila harga motor listrik yang dipasarkan saat ini masih beda tipis dengan motor konvensional, akan sangat sulit bersaing di pasar. Apalagi, mengingat kendaraan listrik sangat baru di Indonesia yang membuat pertimbangan tersendiri bagi masyarakat.

Namun, bila banderol dengan nominal lebih murah dari skuter listrik lain, bahkan bermesin konvensional sekalipun, besar kemungkinan akan memiliki prospek yang cukup baik. Paling tidak, bisa menarik minat masyarakat untuk menjajalnya lebih dulu.

Baca juga: Skuter Listrik Elvindo Dijual Murah, Mulai Rp 5 Jutaan

Skuter listrik murah Elvindo siap mengaspal Skuter listrik murah Elvindo siap mengaspal

"Dengan harga murah, otomatis akan menggoda masyarakat untuk mencoba, mereka pasti mau merasakan seperti apa naik motor listrik. Dari situ nanti bisa berkembang sampai membandingkan segi keuntungan dan nilai ekonomisnya," ujar Harjanto.

"Memang kalau mau dorong populasi kendaraan listrik dan bikin masyarakat beralih, dari segi harga harus bisa kompetitif dengan yang ada atau motor konvensional. Apalagi bila modelnya dibuat beragam, artinya bukan skuter saja," kata Harjanto.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X