Mabua Buka-bukaan soal ”Margin” Harley-Davidson

Kompas.com - 11/02/2016, 08:40 WIB
Harga off the road Harley-Davidson Street 500 terpampang di microsite. streetiswhereilive.comHarga off the road Harley-Davidson Street 500 terpampang di microsite.
|
EditorAgung Kurniawan

Jakarta, KompasOtomotif – Momen pengumuman resmi tak memperpanjang keagenan merek Harley-Davidson dimanfaatkan Presiden Direktur PT Mabua Motor Indonesia (Mabua) Djonnie Rahmat untuk curhat dan membuka ”dapur” secara terang-terangan.

Dikatakan di depan wartawan, komunitas, petinggi perusahaan, karyawan, dan pejabat IMI, di diler utama Mabua Pondok Pinang, Jakarta Selatan, Rabu (10/2/2016), Djonnie berusaha menampik tuduhan miring ke Mabua yang dianggap punya margin (keuntungan) sangat besar.

”Kalau melihat harga motor kita, lalu dibandingkan asilnya di Amerika, bedanya jauh. Ini membuat orang menganggap Mabua ambil banyak untung. Saya dengar seperti itu. Saya katakan di sini, harga pabrik pada dasarnya sama, yang membedakan adalah sistem tarif, perpajakan, dan logistik,” ujar Djonnie.

Dirinya lantas membeberkan bahwa di Indonesia, peraturan-peraturan untuk importir moge begitu berat. Pajak dan tarif masuk mencapai 300 persen dari harga dasar. Itu pun belum ditambah Bea Balik Nama (BBN). Sementara pajak di negara lain (untuk impor moge) rata-rata di bawah 10 persen.

[Baca: Peraturan Pemerintah Bikin Ngeri Importir Moge]

”Sebenarnya margin di luar negeri wajarnya 35 persen. Untuk kami, margin  5-7 persen saja sulit. Karena kami punya hati. Kami tidak utamakan jualan, tapi kebersamaan. Bisa murah, sim salabim, tak bayar pajak, sampai garasi. Tapi itu tidak dilakukan Mabua,” ucap Djonnie.

Karena pajak yang terlampau tinggi itulah, Mabua menerapkan kebijakan batas atas. Djonnie mengatakan tidak mungkin ambil untung banyak sementara harga motornya sudah berlipat-lipat karena pajak. Belum lagi penurunan nilai tukar rupiah sampai 40 persen, membuat stok yang dibeli dengan dollar AS, harus dijual merugi.

”Kami ingin menampung keinginan banyak orang punya Harley-Davidson. Bahkan karyawan beli Harley cuma bayar 50 persen. Apakah itu untung? Tidak. Kami ingin merealisasikan orang yang jatuh cinta untuk terlibat, bisa menikmati,” kata Djonnie.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X