Salin Artikel

Catat, Ini Lokasi Rawan Celaka di Jalan Tol Jateng

JAKARTA, KOMPAS.com - Jelang mudik, pengguna jalan diimbau untuk waspada di perjalanan selama arus mudik Lebaran 2022. Jasa Marga telah memetakan titik rawan celakan di sejumlah ruas jalan tol di Jawa Tengah.

Direktur Utama Jasa Marga Tol Semarang Batang Prayudi menjelaskan, lokasi rawan celaka ada di titik-titik tertentu di jalan tol Semarang-Batang, karena jarak tempuh yang cukup jauh.

Untuk bisa beristirahat di area peristirahatan atau rest area selanjutnya, pengguna jalan tol harus menempuh jarak sekitar 104 kilometer.

"Sehingga pada saat masuk ke tol Semarang-Batang mereka lelah dan mengantuk. Jadi di titik-titik sekitar 300, 350, 360 km sering terjadi kecelakaan," ucap Prayudi saat konferensi pers, seperti dikutip Kompas Regional, Rabu (20/4/2022).

Faktor lainnya, Direktur Utama Trans Marga Jateng Denny Candra Irawan mengatakan bahwa selama dua tahun, pengguna jalan terbiasa melakukan perjalanan jarak dekat.

"Jadi masyarakat perlu menyesuaikan kembali saat melakukan perjalanan jarak jauh ketika mudik Lebaran tahun ini," ucap Denny.

Selain ruas tol Semarang-Batang, titik rawan celaka lain yang perlu diperhatikan pengguna jalan adalah ruas tol Semarang-Solo.

"Biasanya titiknya terjadi di ruas yang cenderung datar dan lurus, termasuk cuaca panas siang hari," ucap Denny.

Salah satu hal yang bisa terjadi saat berkendara terlalu lama di jalan tol ialah microsleep. Fenomena ini terjadi akibat kejenuhan, terutama jika berkendara di jalan yang stagnan seperti jalan tol.

"Kalau di jalan, microsleep lebih sering disebut terminologinya itu highway hypnosis. Itu berbeda-beda penyebabnya," ucap Jusri Pulubuhu, Founder Jakarta Defensive Driving Consulting pada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Keadaan ini bisa dipicu oleh kebosanan atau kurangnya istirahat sebelum berkendara jarak jauh. Salah satu cara yang bisa dilakukan untuk menghindari microsleep adalah dengan lebih waspada memperhatikan keadaan sekitar.

"Selalu stimulus. Fokus mata tidak hanya ke depan, tetapi ke semua sisi kendaraan," ucap Jusri.

Dengan memperhatikan keadaan di sekitar, ada stimulus-stimulus untuk otak sehingga otak tidak berada dalam kondisi statis atau stagnan, kondisi yang membuat microsleep lebih mudah terjadi.

Yang terpenting, pengemudik perlu mencukupkan istirahat sebelum berkendara jarak jauh, khususnya saat mudik Lebaran ini. Ini bisa mengurangi efek kelelahan, mengingat jarak antar rest area yang cukup jauh dan ada batas waktu kunjungan untuk beristirahat di rest area.

https://otomotif.kompas.com/read/2022/04/21/120200715/catat-ini-lokasi-rawan-celaka-di-jalan-tol-jateng

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.