Salin Artikel

Awas, Salah Mengencangkan Busi Malah Harus Bongkar Mesin

JAKARTA, KOMPAS.com – Pada mesin motor maupun mobil yang menggunakan bahan bakar bensin, tentunya masih menggunakan busi. Busi ini memiliki fungsi untuk memantik api di ruang bakar sehingga piston bisa bergerak.

Busi yang memiliki fungsi penting ini tentunya perlu diperhatikan kondisinya. Pemilik kendaraan sebenarnya bisa mengecek sendiri, namun sering ada kesalahan ketika mau memasang busi kembali, yaitu terlalu kencang.

Technical Support PT NGK Busi Indonesia Diko Octaviano mengatakan, ada yang beranggapan saat memasang busi, harus diputar sekencang-kencangnya, padahal tidak seperti itu, ada ukuran tekanan.

“Mengencangkan busi itu dibagi berdasarkan diameter ulirnya. Secara umum, kencangkan busi cukup setengah lingkaran atau 180 derajat saja,” kata Diko kepada Kompas.com, belum lama ini.

Jadi langkah yang benar adalah memutar busi dengan tangan terlebih dahulu. Setelah tidak bisa diputar lagi, gunakan kunci busi dan putar 180 derajat, sudah cukup kencang.

Jika memasang busi terlalu kencang, ada efek buruknya. Busi bisa rusak seperti bagian ulir bisa putus, lalu mengalami overheat karena panas yang diterima busi tidak bisa langsung dibuang ke bagian water jacket.

“Seperti baut saja, kalau kita over torque, bagian kepala non ulir dengan bagian yang ber ulir bisa lepas,” kata Diko.

Kalau ulir busi patah dan tertancap di ruang mesin, tentunya mesin harus dibongkar. Dengan begitu, hanya karena memasang busi terlalu kencang, malah mengeluarkan biaya lebih untuk perbaikan.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/03/31/110200115/awas-salah-mengencangkan-busi-malah-harus-bongkar-mesin

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.