Salin Artikel

Banyak yang Belum Paham Perbedaan Mobil BEV, HEV dan PHEV

JAKARTA, KOMPAS.com - Mobil listrik maupun hibrida saat ini sudah menjadi pemandangan yang biasa di Indonesia. Hal ini tidak terlepas dari dukungan Pemerintah Indonesia untuk mendorong percepatan kendaraan listrik di Indonesia.

Selain kendaraan listrik atau BEV (Battery Electric Vehicle), masih ada dua teknologi lain yang mirip dengan kendaraan listrik murni yakni HEV (Hybrid Electric Vehicle) dan PHEV (Plug-in Hybrid Electric Vehicle).

Meski sekilas hampir sama, ternyata teknologi kendaraan ramah lingkungan tersebut mempunyai sejumlah perbedaan.

Lantas, apa perbedaannya?

BEV (Battery Electric Vehicle)

BEV merupakan kendaraan listrik murni, di mana sumber tenaganya benar-benar hanya mengandalkan baterai saja.

Dengan demikian, mobil jenis BEV sangat tergantung dengan stasiun pengisian.

Oleh sebab itu, pengemudi mobil ini harus cermat dalam memperhitungkan jarak dengan kapasitas baterai yang tersisa. Khusus di Indonesia, stasiun pengisian daya baterai memang belum sebanyak SPBU.

Berkat teknologi yang begitu canggih dan bebas BBM, tidak heran jika harga mobil ini masih terbilang tinggi yakni Rp 569 juta sampai Rp 1 miliar.

Mobil BEV lebih efisien dan irit dibandingkan dengan mobil dengan teknologi HEV atau PHEV, tapi harga baterainya sekarang ini masih sangat tinggi.

Beberapa jenis mobil dengan teknologi BEV adalah Tesla dan juga Hyundai Ioniq.

HEV (Hybrid Electric Vehicle)

Mobil yang menggunakan teknologi ramah lingkungan lainnya adalah HEV atau yang dikenal dengan hibrida.

Meski menggunakan embel-embel elektrik, tetapi mobil ramah lingkungan ini masih mengandalkan mesin konvensional.

Mesin tersebut diberi motor listrik sebagai sumber tenaga tambahan yang mengambil tenaganya dari baterai. Mobil hibrida atau hybrid tidak membutuhkan stasiun pengecasan.

Untuk pengisian baterainya, di dapat dari hasil kinerja mesin dan juga pengereman. Mobil hibrida bisa mengkonsumsi bahan bakar lebih irit hingga dua kali dibanding mobil konvesional.

Mobil dengan teknologi HEV ini seperti Alphard Hybrid, Camry Hybrid, Corolla Altis Hybrid dan juga Toyota C-HR.

PHEV (Plug-in Hybrid Electric Vehicle)

PHEV menggabungkan dua mesin sekaligus, yakni mesin konvensional dan juga mesin dari baterai atau listrik.

Berkat perpaduan tersebut, mobil ini bisa berjalan menggunakan tenaga baterai maupun BBM. Sehingga mobil ini bisa dikatakan setingkat lebih irit di atas HEV.

Untuk melakukan pengisian baterai, mobil ini membutuhkan pengecasan menggunakan daya yang besar. Kisaran harga mobil dengan teknologi ini masih berada di atas Rp 1 miliar.

Beberapa mobil yang menggunakan teknologi PHEV dan sudah dipasarkan di Indonesia adalah Mitsubishi Outlander PHEV, Toyota Prius, dan juga BMW i8 Roadster.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/03/08/183100315/banyak-yang-belum-paham-perbedaan-mobil-bev-hev-dan-phev

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.