Salin Artikel

Ingat, Pengemudi yang Berhenti di Flyover Bisa Dipenjara

JAKARTA, KOMPAS.com - Mengendarai kendaraan bermotor di jalan raya wajib mematuhi rambu-rambu lalu lintas yang ada.

Selain itu, etika ketika mengemudikan kendaraan juga harus diperhatikan agar tidak membahayakan pengguna jalan lain atau mengganggu kelancaran lalu lintas.

Termasuk di dalamnya adalah memilih tempat yang aman dan tidak mengganggu lalu lintas ketika harus berhenti di jalan.

Hanya saja, tidak sedikit pengendara yang mengabaikan hal tersebut ketika mengemudikan kendaraan bermotor.

Misalnya berhenti di lokasi yang terlarang dan bisa mengganggu kelancaran lalu lintas hingga membahayakan pengguna jalan lain, seperti di flyover.

Perilaku berhenti bukan di tempat yang benar ini seperti yang terjadi di flyover Kemayoran. Tidak sedikit pengendara yang nekat menghentikan laju kendaraannya di flyover untuk mengambil foto gunung Gede Pangrango.

Banyaknya warga yang berhenti di flyover Kemayoran ini menyusul viralnya foto Gunung Gede Pangrango hasil jepretan Ari Wibisono.

Warga yang penasaran dengan hasil foto tersebut kemudian mencoba untuk membuktikan benar tidaknya gambar Gunung Pangrango seperti hasil foto Ari.

Kasatlantas Polres Metro Jakarta Pusat Kompol Lilik Sumardi mengatakan, bahwa setiap pengendara kendaraan dilarang berhenti di flyover. Terlebih hanya untuk mengambil gambar gunung Gede Pangrango.

“Berhenti di atas flyover bisa mengganggu lalu lintas serta bisa membahayakan diri sendiri dan juga pengguna jalan lainnya,” kata Lilik Kamis (18/2/2021).

Selain itu, Lilik menambahkan, berhenti di atas flyover juga termasuk sebagai pelanggaran lalu lintas sebagaimana diatur di dalam Undang-Undang nomor 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ).

Jika nantinya, pihaknya masih mendapati ada pengendara yang nekat berhenti di atas flyover akan dilakukan tindakan tegas yakni dengan memberikan bukti pelanggaran (tilang).

Dalam UU LLAJ tersebut mengatur mengenai tata cara berhenti dan juga sanksi bagi yang melakukan pelanggaran.

Dalam pasal 287 ayat (3) dijelaskan bahwa setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan yang melanggar aturan gerakan lalu lintas atau tata cara berhenti dan parkir dapat dipidana kurungan paling lama satu bulan atau denda Rp 250.000.

Selain itu, pengendara yang berhenti sembarangan dan mengakibatkan kecelakaan bisa dijerat dengan pasal pidana.

Kemudian di dalam pasal 310 ayat (1) dikatakan bahwa setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor yang karena kelalaiannya mengakibatkan kecelakaan lalu lintas dengan kerusakan kendaraan dapat dipidana enam bulan atau denda Rp 1 juta.

Apabila sampai menimbulkan korban luka, seperti disebutkan di pasal yang sama ayat (2) maka pengguna kendaraan dapat dipidana paling lama satu tahun atau denda paling banyak Rp 2 juta.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/02/19/071200615/ingat-pengemudi-yang-berhenti-di-flyover-bisa-dipenjara

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.