Salin Artikel

Rahasia Sasis Baja KTM yang Sempat Diragukan di MotoGP

JAKARTA, KOMPAS.com - Selama tiga tahun bersaing di MotoGP, KTM tak jarang diragukan karena menjadi satu-satunya motor yang menggunakan sasis baja. Sementara para kompetitor, sudah mengandalkan material aluminium.

Namun, semua itu berubah ketika pebalap tim pabrikan Brad Binder dan pebalap tim satelit Miguel Oliveira berhasil meraih kemenangan musim ini. Dua kememangan tersebut berhasil membungkam semua pihak yang meragukan sasis baja KTM.

"Sasis baja adalah agama bagi kami. Kami adalah pemimpin pasar di kategori ini. Kami memiliki lebih banyak pengetahuan teknologi dibanding pabrikan lain," ujar CEO KTM Stefan Pierer, dikutip dari Speedweek.com.

Stefan menambahkan, hal tersebut sudah dibuktikan di Moto3 dan Moto2 bahwa konsep sasis baja bisa sukses. KTM berniat untuk membuktikannya juga di kelas MotoGP.

Awalnya, banyak yang meragukan KTM akan sukses dengan penggunaan sasis baja tersebut. Selain itu, suspensi WP yang digunakan juga sempat diremehkan. Sebab, para kompetitor lebih mengandalkan Ohlins.

Tapi faktanya, Ducati berhasil meraih gelar juara dunia MotoGP di 2007 dengan menggunakan sasis baja. Pabrikan asal Italia tersebut tidak pernah menjadi juara dunia lagi saat berganti ke sasis karbon monokok dan sasis aluminium.

Alex Baumgartel, Managing Director Kalex, salah satu produsen sasis motor balap di Moto2 dan Moto3, mengatakan, material baja sebenarnya sangatlah sensitif.

"Khususnya ketika Anda mencari kelenturan, toleransinya tentu lebih sensitif. Hanya karena modulus elastisitas atau elongasi hampir 2,5 kali lebih tinggi. Hal ini juga membuat sensitivitas pada geometri lebih baik dan lebih sensitif," kata Alex.

Alex juga mengungkapkan kelebihan dari sasis baja. Menurutnya, sasis baja bisa lebih mudah disesuaikan jika kelenturan atau kekakuan harus diubah. Hanya tinggal mengganti bagian di sasis.

"Anda bisa memvariasikan baja dengan ketebalan dinding yang berbeda atau diameter pipa. Lalu, Anda juga bisa lebih cepat ketika penyesuaian perlu dilakukan," ujar Alex.

Sementara pada sasis aluminium, menurut Alex, jauh lebih rumit. Sebab, sasis harus didesain ulang. Tentunya biaya yang besar juga berhubungan dengan perubahan tersebut.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/09/01/090200015/rahasia-sasis-baja-ktm-yang-sempat-diragukan-di-motogp

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.