Salin Artikel

Jangan Maksa Ikut Tren Pasang Partisi pada Mobil

JAKARTA, KOMPAS.com - Demi mencegah penyebaran virus Covid-19 saat berkendara, belakangan memasang sekat partisi dalam kabin mobil menjadi tren di kalangan pemilik kendaraan jenis MPV.

Virus yang menyebar melalui droplet bisa diminimalisasi dengan menyematkan sekat partisi. Khusunya bagia Anda yang sering menggunakan jasa pengemudi atau sopir.

Pemilik workshop spesialis interior Vertue Concept, Edy, mengaku, permintaan memasang sekat partisi di dalam interior mobil saat ini jumlahnya makin banyak jika dibandingkan dengan sebelum masa pandemi.

“Permintaan untuk pasang sekat partisi di masa pandemi ini cukup banyak, terutama untuk Alphard, Voxy, Hyundai H1,” ujar Edy saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (27/6/2020).

Konsumen pun bisa memilih bahan modifikasi yang diingkan, misal untuk kualitas pelapis kulit, sampai jenis kaca dan merek interkom yang dipasang.

Namun, Edy mengatakan bagi pemilik mobil yang ingin memasang sekat partisi pada kendaraannya sebaiknya memperhatikan sisi kenyamanan dari si pengemudi.

“Saya pernah mengerjakan sekat partisi untuk Toyota Innova, hasil dari sekat yang dipasang tidak nyaman untuk driver. Karena space nya terbatas, dalam arti lain itu dipaksakan,” ujar Edy.

Menurut Edy, meski tren sekat partisi saat ini sedang naik pemilik mobil sebaiknya memperhatikan dampak jangka panjang pada kendaraan.

“Kita berusaha untuk mengedukasi bahwa disaat tren tersebut naik, tidak semudah hanya asal buat. Dari segi fungsi dan kenyamanan driver juga harus diperhatikan,” katanya.

Sebab, menurut Edy biaya untuk membuat partisi tidak murah yaitu kisaran Rp 7 jutaan sampai Rp 20 jutaan.

“Lebih baik pemilik mobil memikirkan kembali jika ingin membuat sekat partisi pada mobil MPV seperti Innova. Sebab, kedepannya adalah supirnya tidak akan betah, karena posisi nyetir mereka tidak akan nyaman,” ucapnya.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/06/28/112200615/jangan-maksa-ikut-tren-pasang-partisi-pada-mobil

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.