Salin Artikel

Hindari Kontak Fisik, Mobil Praktik Uji SIM Dimodifikasi Sekat Partisi

JAKARTA, KOMPAS.com - Tak hanya taksi online, untuk mengantisipasi paparan Covid-19, Polda Metro Jaya juga memasang sekat partisi pada mobil yang digunakan untuk uji praktik pembuatan Surat Izin Mengemudi (SIM), di Satpas Daan Mogot, Jakarta Barat.

Kasie SIM Subdit Regident Ditlantas Polda Metro Jaya Kompol Lalu Hedwin mengatakan, pemasangan partisi dilakukan untuk menerpakan protkol kesehatan physical distancing antara pemohon SIM dan penguji yang mendampingi.

"Tujuannya meminimalisir kontak fisik saat peserta atau pemohon SIM saat menjalani praktik. Jadi sekat atau partisi itu dibuat untuk memisahkan antara penguji dan pembuat SIM," ucap Hedwin ketika dihubungi Kompas.com, Sabtu (13/6/2020.

Pemasangan sekat menurut Hedwin dilakukan tidak hanya pada bagian kursi baris pertama antara pengendara dan penumpang, tapi juga antara ruang baris pertama dan kedua baik di sisi pengemudi maupun penumpang.

Hal tersebut dilakukan untuk memberikan pemisah agar tak terjadi kontak ketika penguji harus melakukan penilaian, baik dari kursi pertama atau pun dari kursi penumpang pada baris kedua.

"Pada baris pertama itu sekatnya kita letakan di bagian tengah, tapi penguji yang menamani pemohon praktik SIM masih bisa meraih rem tangan atau pedal gas. Jadi bila terjadi sesuatu masih bisa dikontrol," ucap Hedwin.

Demikian juga untuk pengujian prakti SIM sepeda motor (C), namun pola bukan dengan menggunakan sekat tapi Polda Metro Jaya sudah menerapkan electronic driving system (e-Drives).

Menurut Hedwin, peserta praktrik motor nantinya akan diberikan kartu yang sudah menggunakan sistem radio frequency identification alias RFID. Dengan demikian, peserta bisa melakukan pengujian secara mandiri di area yang telah disediakan.

Kartu RFID tersebut terkoneksi dengan sensor yang diletakan pada beberapa titik pengujuan SIM. Petugas atau penguji tidak lagi menemani peserta di lapangan, namun cukup memonitoring dari control room.

Semua data terkait pengujian praktik SIM motor yang dilakukan oleh peserta di lapangan akan langsung terpantau. Petugas juga masih bisa mengawasi dari kamera CCTV.

"Pada patok di area uji sudah diletakan sensor getar yang bisa menangkap sinyal dari RFID yang dibawa peserta. Jadi nanti pengawasan dan penilaian akan dilakukan semua dari dalam, misalnya peserta menyengol atau lainnya itu bisa terdeteksi," ucap Hedwin.

"Cara ini sudah kita terapkan sejak PSBB kemarin, motor dan mobil yang dipakai untuk ujian praktik pun selalu dijaga kebersihannya baik sebelum dan sesudah digunakan," kata dia.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/06/13/132100715/hindari-kontak-fisik-mobil-praktik-uji-sim-dimodifikasi-sekat-partisi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.