Salin Artikel

PHEV Bisa Atasi Keterbatasan Infrastruktur Mobil Listrik

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu masalah yang kerap diperdebatkan terkait masa depan mobil listrik di Indonesia adalah keterbatasan infrastruktur, salah satunya keterbatasan stasiun pengisian baterai.

Namun demikian, Mercedes-Benz menilai masalah tersebut bisa diatasi dengan teknologi plug in hybrid (PHEV).

Deputy Director Marketing Communication Mercedes-Benz Distribution Indonesia Hari Arifianto menilai dengan plug in hybrid, mobil tetap bisa dioperasikan walaupun baterai sudah habis.

"Tujuan kita mengenalkan teknologi elektrik dengan plug in hybrid karena charging point di sini belum siap," kata Hari di Jakarta, Rabu (30/5/2018).

Mobil yang dimaksudkan Hari tak lain adalah E 350e. Mobil ini diketahui memang menggunakan teknologi plug in hybrid.

E 350e belakangan gencar diperkenalkan Mercedes di Indonesia. Namun mereka belum menjualnya karena masih menunggu terbitnya regulasi pemerintah.

"Jadi teknologi elektrik ini tidak ada yang perlu ditakutkan karena penggunaannya seperti halnya mobil biasa," ucap Hari.

https://otomotif.kompas.com/read/2018/06/02/070200615/phev-bisa-atasi-keterbatasan-infrastruktur-mobil-listrik

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.