Ferrari “Gerah” dengan F1, Bidik Le Mans 24 jam

Kompas.com - 17/06/2014, 10:43 WIB
Bos besar Ferrari, Luca di Montezemolo. FerrariBos besar Ferrari, Luca di Montezemolo.
|
EditorAris F. Harvenda
Maranello, KompasOtomotif – Bos Ferrari, Luca di Montezemolo, meluapkan kekecewaan terhadap penyelenggaraan F1 yang dianggap tak lagi “greget”. Pernyataan itu keluar sembari mengangkat kemungkinan, Ferrari akan masuk ke level balapan yang lebih rendah, di ranah mobil sport.

“F1 tidak lagi bekerja. Pamornya menurun sebab Federation International d'Automobile (FIA) telah melupakan bahwa orang-orang menyaksikan balapan untuk kesenangan. Tidak ada yang ingin melihatnya buat efisiensi, ayolah,” katanya seperti dilansir Wall Street Journal, pekan lalu.

Gesekan tim F1 Scuderia Ferrari dengan FIA memang telah lama jadi rahasia umum. Mulai musim F1 2014, percikan kembali menyala karena regulasi baru, yang menyatakan tim tidak boleh mengembangkan mesin selama semusim, keputusan ini membuat Scuderia Ferrari tertahan di urutan ketiga dalam klasemen. “Dan kita tidak boleh menyentuh mesin?” katanya dengan nada penasaran ditambah frustasi.

“Penonton menyaksikan balapan untuk hiburan, Tidak ada yang ingin menyaksikan pebalap menghemat bahan bakar, ban, atau spesifikasi  teknis. Ini adalah olahraga, benar, tapi juga pertunjukan,” katanya sambil mengeluh tentang suara mesin F1 yang “melempem”.

Belum ada respon dari FIA terkait perkataan Montezemolo. Tapi tujuan besar menjadikan F1 semakin “hijau” sekaligus membatasi banyak hal, agar biaya balap terjangkau buat konstestan lainnya.

Montezemolo mengungkapkan, merek “Kuda Jingkrak” mulai membidik balap ketahanan seperti Le Mans, paling cepat terjadi pada 2020. Ferrari pernah merajai kompetisi 24 jam non-stop itu sebanyak sembilan kali (1947-1972), tapi kemudian sang pendiri, Enzo Ferrari, memutuskan untuk beralih ke F1. Ia juga menekankan, tidak mungkin dua balapan bakal berjalan beriringan. Berarti keputusan yang diambil hanya fokus di satu balapan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X