Salin Artikel

Pikap Adu Banteng dengan Toyota Kijang, Diduga Akibat Aquaplaning

JAKARTA, KOMPAS.com - Berkendara dengan kecepatan tinggi saat keadaan jalan sedang basah membuat mobil rawan terkena aquaplaning. Hal ini sangat berbahaya baik bagi pengemudi maupun pengguna jalan yang lain.

Saat mengalami aquaplaning, kendaraan akan menjadi lepas kendali. Mobil berpotensi untuk bergerak liar dan menabrak objek lain yang ada di jalan.

Terjadi baru-baru ini di Kecamatan Wonogiri, Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah, Jumat (22/4/2022). Truk pikap adu banteng dengan Toyota Kijang. Terekam dalam video unggahan Instagram @dashcamindonesia, keadaan jalan saat itu basah dan diduga licin.

Truk pikap tersebut terlihat melaju dalam kecepatan yang cukup tinggi sebelum akhirnya hilang kendali di tikungan. Akibatnya, truk pikap tersebut menabrak Toyota Kijang yang sedang melaju dari arah berlawanan.

Saat permukaan jalan basah, pengemudi mobil harus lebih berhati-hati karena jalanan menjadi lebih licin. Ini juga membuat traksi atau cengkeraman ban terhadap aspal atau jalanan semakin berkurang, memperbesar potensi slip.

Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu menjelaskan, aquaplaning merupakan kondisi slip di mana roda melayang akibat lapisan film air. Untuk menghindarinya, pengemudi harus mengurangi kecepatan saat melewati jalan yang basah.

"Begitu ada hujan, atau permukaannya basah, kecepatan kita harus diturunkan. Sederhana bukan? Itu antisipasinya. Diturunkan. Nah, kalau kita lalai, yang terjadi adalah aquaplaning," ucap Jusri pada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Namun jika sudah terlanjur terjadi, Jusri menjelaskan ada cara yang bisa dilakukan untuk meminimalisir potensi celaka. Jusri menjelaskan, pengemudi baiknya jangan panik menginjak rem, gas dan membelok-belokkan setir.

"Tahan saja. Nanti, begitu ban itu melewati genangan air, dia akan kembali menapak ke permukaan. Maka, segala upaya-upaya yang dilakukan sebelumnya oleh orang-orang, yang tidak tahu, ngerem dan lain-lain, akan memperparah kondisi aquaplaning tadi," ucap Jusri.

Jusri menjelaskan, yang membuat kacau adalah ketika pengemudi panik. Hal ini membuat pengemudi refleks melakukan berbagai hal untuk menghentikan laju mobil dengan cara-cara yang justru dapat membahayakan dirinya.

"Jadi, hindari panik. Jangan panik. Kenapa? Kalau panik, referensi kita, walaupun kita sudah terlatih, atau logika kita, enggak akan keluar," ucap Jusri.

https://otomotif.kompas.com/read/2022/04/23/090200115/pikap-adu-banteng-dengan-toyota-kijang-diduga-akibat-aquaplaning

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.