Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Ingat, Ganjil Genap di Kawasan Puncak Masih Berlaku Hari Ini

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemberlakuan pembatasan mobilitas masyarakat melalui skema ganjil genap nomor kendaraan bermotor di kawasan Puncak Bogor dan Sentul masih akan berlaku hingga hari ini, Rabu (20/10/2021).

Briptu Karisma Hermawan yang mewakili Satlatnas Polres Bogor menyebutkan hal tersebut dilakukan guna menekan mobilitas warga yang diprediksi bakal meningkat selama hari libur Maulid Nabi 2021.

"Tanggal 19-20 Oktober 2021 Satlantas Bogor memberlakukan sistem ganjil-genap di jalur Puncak yang dilakukan untuk roda dua maupun roda empat," ujarnya dalam keterangan tertulis, Selasa (19/10/2021).

Oleh sebab itu, diimbau untuk para pengendara yang hendak melaksanakan pergerakkan dan melintasi wilayah terkait harap memperhatikan kembali atas pelat nomor yang digunakan.

Tidak lupa, senantiasa mematuhi protokol kesehatan, menjaga jarak, pakai masker, serta mencuci tangan dan jauhi kerumunan.

"Satlantas Bogor bakal memberlakukan sistem ganjil-genap di jalur puncak yang dilakukan untuk roda 2 maupun roda 4. Kami mengimbau masyarakat untuk menyesuaikan plat nomor kendaraan," kata dia.

Bagi kendaraan yang tidak sesuai, petugas akan meminta untuk putar balik serta tidak melintas di jalur tersebut. Bila tetap bandel, akan ditindak secara tegas.

Hanya saja, khusus kendaraan darurat termasuk ambulance dan pemadam kebakaran, tetap dikecualikan. Termasuk juga masyarakat dengan alasan mendesak yang sudah terkonfirmasi.

Seperti diketahui, peringatan Maulid Nabi sebenarnya jatuh pada hari ini, 19 Oktober 2021. Namun pemerintah telah menggeser libur Maulid Nabi ke Rabu, 20 Oktober 2021.

Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin mengungkapkan, penggeseran tanggal merah Maulid Nabi merupakan antisipasi pemerintah terhadap lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia.

"Kami menggeser itu untuk menghindari orang memanfaatkan hari kejepit itu, sehingga orang keterusan (liburan). Oleh karena itu, kami coba (menggeser) itu, walaupun memang (kasus Covid-19) sudah rendah, tapi kita tetap antisipatif," katanya.

Pemerintah pun berharap protokol kesehatan tidak longgar, sehingga kasus Covid-19 di Indonesia dapat diatasi.

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy ikut menjelaskan kenapa hari libur Maulid Nabi digeser.

"Itu pertimbangannya semata-mata adalah untuk menghindari masa libur yang panjang, karena di celah antara hari libur dengan libur reguler (Sabtu dan Minggu) itu ada hari kejepit, yaitu hari Senin," ujar dia.

"Kalau liburnya tetap di Selasa, akan banyak orang memanfaatkan Senin itu untuk bolos atau izin, tapi sebetulnya niatnya untuk memperpanjang liburnya, dan itu akan terjadi pergerakan orang besar-besaran," tambah Muhadjir.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/10/20/072200015/ingat-ganjil-genap-di-kawasan-puncak-masih-berlaku-hari-ini

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.