Pakai Baterai Swap Bikin Kendaraan Listrik Jadi Anti-Maling?

Kompas.com - 07/10/2022, 19:21 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Swap baterai kini menjadi metode yang dianjurkan untuk mobilitas pengguna kendaraan listrik.

Inovasi swap baterai kendaraan listrik juga digadang-gadang dapat membuat kendaraan anti maling karena operator bisa memantau keberadaan baterai untuk kepentingan menjaga aset perusahaan.

Baca juga: Indonesia Gandeng Singapura buat Gelar Balapan F1 di Bintan

“Ini bisa selama fiturnya ada pasti nantinya letak kendaraan ketahuan. Tapi kan baterainya yang lacak bukan kendaraannya. Tapi kan itu satu kesatuan,” kata Iwa Garniwa, Rektor Institut Teknologi PLN kepada Kompas.com, Jumat (7/10/2022).

Biasanya dalam setiap kendaraan listrik yang diluncurkan selalu menyematkan proteksi atau mengembangkan sekuriti berupa GPS. Maka dari itu, kata Iwa bukan karena swap baterai lantas kendaraan menjadi aman dari maling.


“Tanpa itu pun aman karena semua pengembang kendaraan mengembangkan keamanan produk kendaraan listrik. Jadi buka karena swap baterai,” ujar Iwa.

Di sisi lain, swab baterai sendiri merupakan bagian dari inovasi percepatan program kendaraan bermotor listrik berbasis baterai.

Stasiun penukaran baterai atau swap baterai untuk Honda PCX ElectricKOMPAS.com/DIO DANANJAYA Stasiun penukaran baterai atau swap baterai untuk Honda PCX Electric

Cara kerja yaitu menukar baterai kendaraan listrik yang sudah kehilangan daya listrik menggunakan baterai yang sudah terisi daya penuh.

Baca juga: Agya Sukses Libas Tanjakan Licin dengan Cara Jalan Mundur

Saat ini Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) yang telah tersedia di Indonesia baru bisa melayani penukaran baterai untuk sepeda motor listrik.

“Kalau ngecas tidak efektif karena membutuhkan waktu yang lama. Dengan swap hanya perlu buka baterai dari kendaraan, ditukar, laku dipasang lagi diganti dengan baterai yang sudah terisi penuh,” kata Iwa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.