Peluncuran Prototipe Bus Listrik Mercedes Benz Mundur ke Tahun Depan

Kompas.com - 27/09/2022, 18:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Daimler Commercial Vehicles Indonesia (DCVI) berencana membawa prototipe bus listrik ke Indonesia pada kuartal pertama atau kedua 2023.

Padahal sebelumnya, DCVI berencana membawa prototipe bus listrik tersebut lebih cepat, yakni akhir 2022. Namun mengapa harus diundur jadi tahun depan?

Neem Hassim, President Director DCVI mengatakan, DCVI masih menunggu masukan dari stakeholder di Indonesia. Selain itu, rencananya juga pihaknya akan ke Brazil untuk melihat langsung produksi sasis bus listrik di sana.

Baca juga: Bus Listrik Dinilai Belum Ideal untuk Layanan AKAP

Mercedes-Benz eCitaro mit vollelektrischem Antrieb, Exterieur, anthrazit metallic, 2 x elektrischer Radnabenmotor, 2 x 125 kW, 2 x 485 Nm, LED-Scheinwerfer, Länge/Breite/Höhe: 12.135/2.550/3.400 mm, Beförderungskapazität: 1/86. 

Mercedes-Benz eCitaro with all-electric drive, exterior, anthracite metallic, 2 x electric hub motor, 2 x 125 kW, 2 x 485 Nm, LED headlamps, length/width/height: 12135/2550/3400 mm, passenger capacity: 1/86. Daimler AG - Product Communicati Mercedes-Benz eCitaro mit vollelektrischem Antrieb, Exterieur, anthrazit metallic, 2 x elektrischer Radnabenmotor, 2 x 125 kW, 2 x 485 Nm, LED-Scheinwerfer, Länge/Breite/Höhe: 12.135/2.550/3.400 mm, Beförderungskapazität: 1/86. Mercedes-Benz eCitaro with all-electric drive, exterior, anthracite metallic, 2 x electric hub motor, 2 x 125 kW, 2 x 485 Nm, LED headlamps, length/width/height: 12135/2550/3400 mm, passenger capacity: 1/86.

Menurut Naeem, mendatangkan bus listrik ke Indonesia bukan persoalan produk saja, tapi harus ada konsultasi yang menyeluruh. Hal ini yang merupakan filosofi Daimler secara global.

"Yang korporasi perlukan juga berbicara dengan para konsumen di Indonesia serta para stakeholder, apa yang dibutuhkan," ucap Naeem di Jakarta, Selasa (27/9/2022).

Dibutuhkan di sini maksudnya adalah konsultasi, jadi bisa disesuaikan dengan kebutuhan. Daimler bersedia untuk menawarkan konsultasi yang menyeluruh sebelum perusahaan membeli unit elektrifikasi.

Baca juga: Harga Vivo 89 Naik Lagi Jadi Rp 11.600, Berikut Daftar Harga BBM

"Bukan intensi kami untuk meninggalkan para konsumen dengan produk tanpa menyediakan mereka konsultansi yang dibutuhkan. Jadi konsumen tahu di mana bisa mengecas, apa yang harus dilakukan agar, jadi komplet," ucapnya.

Daimler tidak mau ketika produknya sudah dijual, tapi malah tidak bisa digunakan dengan maksimal, tidak menguntungkan pembelinya. Jadi banyak pertimbangan sebelum memasukkan bus listrik ke Indonesia.

"Ini adalah hal lain yang kami perlu juga tangani demi memsatikan bisa menawarkan paker komplet. Kami mungkin tidak jadi pemimpin pasar (bus listrik), tapi kami ingin memastikan penawaran yang lengkap untuk konsumen," ucapnya.

Kalau prototipenya akan masuk di kuartal pertama atau kedua 2023 dan berjalan lancar, mungkin saja bus listrik pertama Mercedes Benz akan dijual mulai kuartal 3 atau 4 2023.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.